Hidup Tanpa Asuransi Membuat Jatuh dalam Riba

Benarkah jika anda tidak memiliki asuransi berarti hidup anda akan jatuh dalam riba? Salah satu alasan yang paling ditakuti umat Muslim ketika diperkenalkan dengan yang namanya produk asuransi adalah karena ada ribanya. Dosa riba itu ada 70 tingkatan dan tingkatan terendahnya setara dengan dosa seorang lelaki yang menikahi ibunya sendiri.

Itulah sebabnya Allianz membentuk sebuah unit bisnis yang khusus menangani asuransi berbasis Syariah (Allisya). Bukan hanya sekedar nama namun dengan konsep pendirian yang sangat jauh berbeda. Asuransi Allianz Syariah menganut konsep risk sharing bukan risk transfering, artinya ketika kita mengambil program ini maka setiap resiko yang terjadi akan ditanggung bersama oleh seluruh peserta bukan dialihkan ke perusahaan.

Selain itu, tempat pengelolaan dana dan alokasi penempatan dana juga berbeda. Perlu diketahui bahwa Asuransi Allianz Syariah kembali menerima penghargaan sebagai asuransi Syariah terbaik di 2016, setelah di tahun tahun sebelumnya juga telah menerima penghargaan yang sama.

asuransi allianz syariah terbaik

Dan perlu dicatat bahwa Allianz Syariah tunduk pada fatwa DSN MUI yang mengatur tentang pedoman umum asuransi syariah, akad-akad yang bisa digunakan dalam asuransi syariah dan semua yang berkaitan dengan asuransi syariah.

Dimana asuransi syariah (Ta’min, takaful, tadhamun) adalah usaha saling melindungi dan tolong-menolong di antara sejumlah orang melalui investasi dalam bentuk aset dan atau tabarru’ yang memberikan pola pengembalian untuk menghadapi risiko tertentu melalui akad (perikatan) yang sesuai dengan syariah.

asuransi syariah allianz terbaik

Seperti fatwa DSN MUI NO: 21/DSN-MUI/X/2001 tentang pedoman umum asuransi syariah, fatwa DSN MUI NO: 52/DSN-MUI/III/2006 tentang akad wakalah bil ujrah pada asuransi syari’ah dan reasuransi syari’ah.

Apakah Anda meragukan kredibilitas DSN MUI?

 

 

 

Advertisements

Tips Membeli Polis Asuransi Syariah

Sebelum memutuskan membeli asuransi syariah, saya akan berikan tips-tips dalam memilih asuransi syariah yang bagus.

Berikut ini adalah beberapa tips yang perlu anda ketahui sebelum anda memutuskan untuk membeli Asuransi Syariah:

  • Pahami pengertian dan konsep Asuransi Syariah sebelum Anda memutuskan untuk mengambil tawaran Asuransi Syariah dari kolega Anda.
  • Jika Anda memutuskan untuk memilih Asuransi Syariah, pastikan bahwa perusahaan Asuransi yang menawarkan produk tersebut diawasi oleh Dewan Pengawas Syariah (DPS). DPS melakukan pengawasan kepada manajemen perusahaan dalam kaitan dengan implementasi sistem dan produk-produk agar tetap sesuai dengan syariah.

Apakah Asuransi Jiwa Syariah sama dengan Asuransi Jiwa Konvensional?

Asuransi berbasis Syariah memiliki prinsip dasar untuk saling berbagi dan bersilaturahmi, yang lebih dikenal dengan istilah sharing risk. Dengan prinsip seperti ini, maka peserta Asuransi Syariah mengumpulkan dana dan menyerahkannya untuk dikelola oleh Perusahaan, sehingga nantinya akan digunakan untuk membantu meringankan beban peserta lainnya yang tertimpa risiko. Suatu prinsip yang mulia.

ditanggung allianzDalam asuransi jiwa syariah Perusahaan hanya berperan sebagai penyelenggara Asuransi, sedangkan pada Asuransi konvensional, prinsip yang digunakan adalah mengalihkan risiko atau istilah yang kerap digunakan adalah transfer risk. Ini artinya Tertanggung membayar kepada Perusahaan untuk menanggung risiko yang akan terjadi kepada dirinya.

beda syariah dan konvensionalJadi imbal dari Asuransi Syariah dipertimbangkan dari nilai dan jumlah peserta yang tergabung dalam Asuransi Syariah tersebut.

Salah satu prinsip syariah adalah sistem bagi hasil kepada sesama pemegang polis. Keuntungan yang diperoleh oleh perusahaan dari investasi dana peserta Asuransi Syariah akan dibagi antara perusahaan dengan peserta sesuai dengan prinsip bagi hasil, berdasarkan proporsi yang telah disepakati sebelumnya di awal. Perlu diperhatikan bahwa pada Asuransi Syariah tidak mengenal adanya dana yang hangus meskipun peserta asuransi menyatakan akan mengundurkan diri. Dana yang telah disetorkan tetap dapat diambil kecuali dana yang sejak awal telah diikhlaskan masuk ke dalam rekening tabarru’.

Pendaftaran Asuransi Syariah Allianz dapat menghubungi:

Natanael Agen Allianz berlisensi

HP/WA: 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

Bagaimana Masa Tunggu Penyakit Khusus pada Askes Rawat Inap Rumah Sakit

Berapa masa tunggu penyakit khusus pada asuransi Allianz saat opname di rumah sakit?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut saya akan menjelaskan jenis produk asuransi kesehatan Allianz yakni:

 

1. Hospital and Surgical Care Plus (HSC+)

2. Flexicare Family

3. Smartmed Premier

4. Smarthealth Maxi Violet

5. Allisya Care

Khusus rawat inap rumah sakit atau pembedahan yang diakibatkan oleh kecelakaan, maka tidak ada masa tunggu. Artinya setelah polis asuransi aktif, maka nasabah sudah bisa langsung menggunakan manfaat rawat inap rumah sakit ini apabila si nasabah tertimpa kemalangan berupa kecelakaan yang  mengharuskan mereka di opname di rumah sakit ataupun menjalani pembedahan di rumah sakit.

Mengapa asuransi Allianz tidak menetapkan masa tunggu untuk manfaat rawat inap rumah sakit dan pembedahan untuk kasus kecelakaan? Karena yang namanya kecelakaan itu adalah kejadian yang terjadi secara tiba tiba dan tidak dapat di sangka sangka.

Penyakit selain Kecelakaan

Jika nasabah terkena penyakit demam berdarah, typus, diare, infeksi saluran kencing, dll yang membutuhkan perawatan rawat inap rumah sakit ataupun pembedahan. Apakah tidak dikenakan masa tunggu seperti kecelakaan? Jawabannya tergantung manfaat asuransi kesehatan yang diambil. Jika nasabah memilih asuransi kesehatan Hospital and Surgical Plus (HSC+), Flexicara Family, dan Smartmed Premier, maka ada masa tunggu 30 hari dari sejak polis asuransi nya aktif baru bisa digunakan.

Artinya setelah lewat 30 hari dari sejak polis asuransi aktif, baru asuransi Allianz akan mengcover rawat inap rumah sakit atau pembedahan. Jadi jika 10 hari setelah polis aktif kemudian si nasabah dirawat inap di rumah sakit karena kena diare maka Allianz tidak akan mengcover biaya tersebut. Namun jika 50 hari kemudian si nasabah di rawat di rumah sakit karena dbd (demam berdarah) maka asuransi kesehatan nya sudah bisa digunakan dan Allianz akan mengcover biaya rumah sakit nya.

Sedangkan untuk Smarthealth Maxi Violet dan Allisya Care tidak ada masa tunggu alias masa tunggunya 0 hari. Artinya setelah polisnya aktif, manfaat rawat inap rumah sakit dan pembedahan nya sudah langsung berlaku. Nasabah sudah bisa langsung memanfaatkan rawat inap rumah sakit dan pembedahan setelah polis aktif.

Selain ini, kalau di asuransi kesehatan rumah sakit, ada lagi yang namanya penyakit khusus. Penyakit khusus yaitu beberapa penyakit tertentu yang saat kita ikut asuransi memang belum di derita, namun nasabah dikenakan masa tunggu 1 tahun (12 bulan) baru bisa di cover. Artinya untuk perawatan atas penyakit khusus, biaya atas rawat inap rumah sakit atau pembedahan baru akan dicover oleh Allianz apabila usia polis sudah melebihi 1 tahun atau 12 bulan.

Penyakit khusus yang memiliki masa tunggu 1 tahun di Asuransi kesehatan Allianz (Hospital and Surgical Plus, Flexicare Family, Smarthealth Maxi Violet, Allisya Care, SmartMed Premier) adalah :

  1. Batu di Ginjal, Saluran/Kandung Kemih, Saluran/Kandung Empedu
  2. Penyakit Jantung, Pembuluh darah jantung dan Pembuluh darah otak (contoh: Penyakit Jantung Koroner, Stroke)
  3. Hipertensi, Hiperlipidemia (contoh : Hiperkolesterol, Hipertrigliserid)
  4. Katarak
  5. Segala jenis Tumor atau Kista
  6. Penyakit yang berhubungan dengan Telinga, Hidung dan Tenggorokan yang memerlukan dan telah dilakukan pembedahan
  7. Kencing Manis (Diabetes Mellitus)
  8. Tuberkulosis (TBC) dan semua komplikasinya
  9. Gangguan Kelenjar Tiroid
  10. Gagal Ginjal Kronis
  11. Segala jenis Hernia (contoh: Hernia Nucleus Pulposus, Hernia Inguinalis) dan Wasir (Haemorrhoid)
  12. Segala jenis gangguan hematologi (contoh: Anemia, Leukemia, Thalassemia)

Sampai saat ini hanya ada 12 penyakit khusus itu saja yang dikenakan masa tunggu 1 tahun di asuransi kesehatan Allianz.

Mengapa terhadap penyakit khusus ini ada masa tunggu 1 tahun ? Karena jika kita lihat semua penyakit khusus tersebut adalah penyakit yang membutuhkan proses dalam perjalanannya dari awal terjadi sampai timbul keluhan dan perlu diambil tindakan / pengobatan secara medis. Jadi jika seseorang tidak rajin melakukan medical cek up secara rutin, maka “perasaan” nya semua baik-baik saja karena dia tidak merasakan keluhan. Padahal mungkin saja saat itu nasabah yang bersangkutan sudah menderita penyakit jantung, namun tidak merasakan gejalanya. Karena ketidaktahuan dari calon nasabah ini maka saat pengisian aplikasi pendaftaran asuransi kesehatan semua pertanyaan mengenai penyakit khusus tersebut secara wajar dianggap tidak ada.

Tetapi jika dari awal, calon nasabah sudah tahu kalau dia ada menderita gangguan kesehatan atau penyakit tertentu, maka sangat wajar untuk penyakit tsb dan komplikasinya, akan dikecualikan permanen oleh Asuransi, alias tidak dicover. Penyakit seperti ini dinamakan penyakit pre existing yaitu penyakit yang sudah ada sebelum nasabah mendaftar asuransi sehingga semua penyakit ini akan dikecualikan permanen alias tidak akan dicover jika nantinya muncul di kemudian hari.

Kecuali untuk produk asuransi kesehatan Smartmed Premier, untuk penyakit pre existing tertentu akan dicover setelah lewat 2 tahun (24 bulan) dari sejak polis aktif. Jadi di asuransi kesehatan rumah sakit Smartmed Premier Allianz, untuk penyakit pre existing tertentu akan dikenakan masa tunggu 24 bulan (1 tahun) setelah polis aktif baru penyakit pre existing itu bisa dicover oleh asuransi. Sedaangkan di asuransi kesehatan rawat inap rumah sakit lainnya selain Smartmed Premier, penyakit pre exiswting ini akan dikecualikan permanen.

 

 

Konsultasi lebih lanjut dan pendaftaran polis bisa menghubungi:

Natanael Agen Allianz Berlisensi

HP/WA: 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

Pernyataan Resmi PT.Allianz Life Terkait Status Keberatan Klaim Nasabah

Terkait pelaporan oleh seorang nasabah dalam kasus klaim produk asuransi santunan harian, PT Asuransi Allianz Life Indonesia telah mengeluarkan dua pernyataan resmi.

Yang pertama dikeluarkan tanggal 28 September 2017, dengan judul “Pernyataan Resmi dari PT Asuransi Allianz Life Indonesia Terkait Kasus Keberatan Status Klaim Nasabah“. Bisa dilihat di web Allianz Life Indonesia (http://www.allianz.co.id). Isinya sebagai berikut:

Pernyataan Resmi Allianz ttg Peninjauan Ulang Klaim 1

Pernyataan kedua dikeluarkan tanggal 2 Oktober 2017, dengan judul “Allianz Keluarkan Pernyataan Mengenai Peninjauan Ulang Klaim“. Bisa dilihat di web Allianz Life Indonesia (http://www.allianz.co.id) dan disiarkan pula di beberapa media. Isinya sbb:

Pernyataan Resmi Allianz ttg Peninjauan Ulang Klaim

Pernyataan Resmi Allianz ttg Peninjauan Ulang Klaim 2

Intinya, Allianz menghormati hak nasabah untuk mengajukan keberatan mengenai klaimnya. Sebagai perusahaan asuransi terbesar dunia, tidak mungkin Allianz akan mengorbankan reputasinya hanya demi menghindari membayar klaim.

Kepada para nasabah lain dan para calon nasabah, tidak perlu khawatir dengan komitmen Allianz untuk membayar klaim. Dilakukannya pendalaman atas klaim seorang nasabah ini merupakan satu upaya untuk memastikan bahwa klaim yang diberikan merupakan hak nasabah dan juga untuk melindungi jutaan nasabah lainnya dari pembayaran klaim yang tidak memenuhi syarat.

Dan jangan lupa untuk selalu memproteksi diri dan keluarga anda dengan proteksi yang mencukupi, bukan sekadar punya.

 

Untuk konsultasi asuransi secara GRATIS, hubungi saya:

Natanael Agen Allianz Berlisensi

HP/WA: 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

 

 

Asuransi Jiwa sebagai Pelimpahan Problem Kerugian Keuangan

Sebelum kita membahas lebih jauh mengenai manfaat asuransi jiwa, ada baiknya kita tahu dan mengerti terlebih dahulu, apa yang dimaksud dengan asuransi jiwa.

Asuransi jiwa adalah suatu pelimpahan risiko (Risk Shifting) atas kerugian keuangan (financial loss) oleh Tertanggung kepada Penanggung.

Resiko yang dilimpahkan oleh Tertanggung tersebut kepada Penanggung bukanlah risiko hilangnya jiwa seseorang, melainkan kerugian keuangan sebagai akibat hilangnya jiwa seseorang atau karena mencapai umur tua sehingga tidak produktif lagi.

Manfaat perlindungan jiwa ini adalah sebagai jaminan kepastian terhadap tertanggung dan keluarga dalam menghadapi berbagai resiko kehidupan seperti sakit kritis, cacat, meninggal dan lain sebagainya.

Tujuan dari asuransi jiwa adalah sebagai jaminan hidup anda dan keluarga anda secara finansial dengan mendapatkan bantuan dana ketika mengalami masa-masa sulit  serta saat menghadapi berbagai resiko kehidupan di kemudian hari.

Nilai ekonomi hidup seorang kepala keluarga sama dengan kapasitas penghasilannya. Jika nilai ekonomi hidup seorang kepala keluarga hilang atau berkurang, maka yang akan menderita secara langsung atas kehilangan tersebut adalah sanak keluarganya. Resiko kehilangan penghasilan ini yang harus ditanggung oleh keluarga yang ditinggalkan.

Untuk mengurangi resiko tersebut pada zaman modern ini telah ditempuh satu cara dengan mengalihkan atau melimpahkan resiko tersebut kepada pihak lain, dalam hal ini perusahaan Asuransi Jiwa yang mengkhususkan usahanya dibidang ini sebagai profesinya. Pelimpahan resiko tersebut lebih popular disebut dengan membeli polis asuransi jiwa.

Jika keuangan keluarga hanya bergantung pada misalnya ayah saja yang merupakan tulang punggung yang menyokong keuangan selama ini. Apa jadinya dengan nasib anggota keluarga yang akan ditinggalkannya. Apakah rela melihat anak anaknya kebingungan biaya sekolah dan kebutuhan sehari-hari gara gara tidak ada biaya?

Asuransi Jiwa pada dasarnya berkaitan dengan keberadaan seseorang, di mana resiko finansial orang itu diambil alih pada saat terjadi kematian dini tidak terduga. Ini disebut sebagai “manfaat meninggal” atau “death benefit” yang disediakan – tapi, tentunya kita sendiri tidak menghidupi kondisi itu, karena kita sudah meninggal. Bagaimana dengan resiko yang kita hadapi saat kita sendiri masih hidup?

Pada kenyataannya, beban yang terjadi saat kita mengalami musibah dan masih tetap hidup seringkali justru lebih menyengsarakan orang-orang di sekitar kita. Bukan suatu peristiwa aneh, ketika seseorang mengalami penyakit kritis seperti terkena stroke – pecahnya pembuluh darah di otak – kemudian menjadi orang lumpuh yang menuntut semua perawatan, seringkali tanpa ada harapan sembuh.

Demi menunjang kehidupan, keluarga memakai seluruh daya finansial yang ada, menghabiskan tabungan dan mencairkan seluruh aset. Jadi tidak heran jika sebuah penelitian dari WHO menunjukkan setiap tahun di seluruh dunia ada 100 juta orang menjadi miskin karena membayar biaya kesehatan.

Resiko apa saja yang dapat diasuransikan
Sepanjang hidup manusia selalu dihadapkan kepada kemungkinan terjadinya peristiwa-peristiwa yang dapat menyebabkan lenyap atau berkurangnya nilai ekonominya . Ini mengakibatkan kerugian bagi diri sendiri dan keluarganya atau orang lain yang berkepentingan. Dengan kata lain, manusia selalu menghadapi peristiwa yang akan menimbulkan resiko dalam kehidupannya sebagai berikut;

(1) Meninggal dunia (death) baik secara alamiah (natural death) maupun meninggal pada usia muda karena sakit, kecelakaan (accidental death) dan lain sebagainya.

Ada sebuah keluarga kecil, ayahnya bekerja sebagai tukang ojek yang berangkat mulai pagi dan pulang saat malam. Tiba-tiba saat bekerja, ayah tersebut mengalami kecelakaan yang membuat dia cacat dan tidak bisa bekerja. Apa yang harus diperbuat istri menghadapi hal tersebut?

Jika ayah tersebut sudah punya asuransi yang menangani misalnya dari Jasa Rahaja mungkin bisa, namun apakah kebutuhan untuk mengganti kebutuhan keluarga akan terpenuhi?

Menghadapi problem tersebut maka ayah tersebut harus membeli asuransi khususnya yang memiliki manfaat memberikan uang cash jika ayah tersebut kecelakaan dan cacat tetap total. Berapa besar santunan manfaat uang cash tersebut, bisa dirancang mulai Rp 100jt sampai Rp 500jt sesuai kemampuan keuangan ayah untuk bayar premi.

Seandainya ayah yang tertimpa kecelakaan tersebut memiliki asuransi yang mampu mengganti biaya kebutuhan sehari-hari maka dia bisa tenang bekerja. Tidak kawatir terhadap nasib keluarganya.

(2) Cacat tubuh (disability) karena sakit atau kecelakaan.
Jika seseorang menderita cacat total dan tetap, mereka tidak dapat bekerja lagi secara permanen sehingga tidak memperoleh penghasilan sama sekali untuk menghidupi dirinya sendiri maupun keluarganya.

(3) Penyakit kritis
Ada sebuah keluarga yang sebelumnya bahagia hidup berkecukupan, suatu saat problem yang tidak disangka-sangka datang. Ayahnya terserang jantung sehingga mengharuskan perawatan di rumah sakit. Mau gak mau, biaya harus disiapkan oleh istri.

Jika saat sebelum kejadian serangan jantung, si Ayah sudah punya polis asuransi yang memiliki manfaat santunan uang tunai sebesar Rp 500jt atau Rp 1 Milyar, problem tersebut terbantu. Biaya akan terbantu.

Uang tunai tersebut bisa buat perawatan atau menambah modal untuk usaha sang Ibu yang harus bekerja sendirian.

(4) Umur tua (old age) / Pensiun
Peristiwa hari tua pasti akan terjadi, tetapi berapa lama kehidupan hari tua tersebut berlangsung, tidak bisa diketahui dengan pasti.

 

Info pendaftaran Polis Asuransi dengan manfaat lengkap yakni manfaat santunan uang tunai jika terkena sakit kritis (jantung, kanker, stroke, dll) bisa menghubungi saya, 

Natanael Agen Allianz Indonesia

HP/WA: 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

 

85% Pasien Sakit Kanker Bangkrut karena Kehabisan Biaya Berobat

Tulisan ini bukan menakut-nakuti anda tetapi ini fakta di lapangan bahwa banyak penderita kanker yang bangkut karena kebabisan biaya berobat.

Hal ini seperti yang tertulis di harian Kompas berikut ini? gbr 5  A

Atau dengan kenyataan seperti yang terlihat di bawah ini?

resiko-1Tahukah anda bahwa penyakit kritis yang mungkin kita maupun salah satu anggota keluarga kita alami, pasti memberikan dampak negatif terhadap kondisi keuangan kita? Dan tahukah anda bahwa hanya Asuransi Jiwa Allianz dengan manfaat penyakit kritis yang melindungi sampai usia anda mencapai 100 tahun, yang dapat menghindari anda dari risiko bangkrut karena terkena penyakit kritis?

Sebagai seorang manusia normal, tidak dapat dipungkiri, semua risiko ini pastilah menghantui setiap kita yang masih hidup, tidak peduli warga negara apa, suku dan ras apa, status sosial dan jabatan apa maupun keadaan ekonomi seperti apa.

Semuanya sama sama menghadapi risiko terkena penyakit kritis ataupun bahkan meninggal dunia oleh karena sakit penyakit maupun kecelakaan. Merupakan hal yang alamiah bahwa semua manusia yang masih hidup di dunia ini, suatu saat akan meninggal dunia. Tidak ada seorangpun yang dapat meramalkan kapan saat itu tiba.

Pertanyaannya adalah apakah anda siap apabila suatu saat anda dipanggil menghadap Yang Maha Kuasa? Kemudian, apabila anda meninggalkan dunia ini, apa warisan yang akan anda tinggalkan kepada keluarga yang anda cintai di dunia ini agar mereka dapat melanjutkan hidup mereka secara layak kelak meskipun anda sudah tidak ada bersama sama dengan mereka?

Konsultasi lebih lanjut hubungi :

Agen Allianz berlisensi

Natanael

HP/WA 08113436830

natanael.allianz@gmail.com

 

Kisah Warsito Tim Investigasi Kejahatan Asuransi: Modus Manipulasi Klaim

 

Membeli asuransi bagi sebagian orang kalau ditanya, mereka menjawab sebagai proteksi dan ada pula bukan sebagai proteksi. Jawaban mereka cukup membuat saya terkejut yakni sebagai siasat mencari uang atau kekayaan. Bagaimana caranya?

Cara yang sering dipakai yakni dengan memalsukan identitas pada polis, memanipulasi kematian, menenggelamkan kapal, atau membakar rumahnya. Tujuannya hanya untuk mendapatkan uang yang sangat besar dari klaim, rata-rata angkanya miliaran rupiah.

Berikut sejumlah modus kejahatan terkait klaim asuransi:

  1. Klaim Kapal Pengangkutan Barang

Bisnis.com, JAKARTA – Sebuah kapal pengangkutan barang tenggelam dalam perjalanan dari Surabaya ke Kawasan Timur Indonesia. Kapal itu membawa berbagai kebutuhan pokok seperti makanan, dan barang kebutuhan sehari-hari yang akan didistribusikan ke kawasan Timur.

Klaim asuransi pun diajukan senilai Rp10 miliar, sesuai dengan polis asuransi marine cargo atau pengangkutan kapal. Perusahaan asuransi yang menanggung kemudian melakukan penyelidikan. Selain menggunakan jasa loss adjuster atau penilai kerugian, perusahaan asuransi itu juga menggunakan jasa seorang investigator independen.

Dari hasil investigasi, ternyata kapal itu sengaja ditenggelamkan. Si investigator menemukan ada lubang di badan kapal yang terbuat dari kayu. Sebelum kapal berlayar, kapal telah dilubangi, tetapi disumbat. Di tengah lautan, sumbat itu dibuka dan kapal tenggelam. Klaim pun diajukan, namun batal dibayarkan sebab fakta rekayasa penenggelaman berhasil diungkapkan.

Kisah itu diceritakan oleh Warsito Sanyoto, si investigator. Dia mengisahkan, kecurigaannya muncul saat menemui fakta bahwa kapal yang digunakan untuk mengangkut barang-barang tersebut adalah kapal sewaan.

Warsito sudah menjadi investigator spesialis asuransi sejak 1988. Sampai saat ini, berbagai kasus klaim sudah dia tangani. Tahun lalu, Warsito menangani 15 kasus klaim asuransi. Dia memaparkan, selain cerita yang dipaparkannya tadi, ada beberapa modus operandi yang kerap dilakukan untuk merekayasa klaim asuransi marine cargo.

2. Barang Fiktif

Dari sejumlah kejahatan asuransi di bidang marine kargo, hal yang cukup sering ditemui adalah memasukkan barang-barang fiktif ke kargo. Para pelaku mengganti barang yang seharusnya dibawa dan diasuransikan dengan barang-barang tidak berharga seperti karpet bekas, ban bekas, garam, dan lainnya. Barang-barang itu dibungkus rapi. Dilapisi plastik tebal dan peti kemas.

Sementara barang yang diasuransikan dan seharusnya dibawa, disimpan di gudang rahasia. Di tengah lautan, kapal dikondisikan seolah-seolah terkena badai. Beberapa peti dibuang ke laut.

Saat mengajukan klaim, barang yang disebutkan adalah sepeda motor, semen, atau barang-barang berharga lainnya. Padahal barang-barang itu tersimpan aman di gudang.

3. Transshipment.

Modus operandi yang lain melakukan transshipment, yakni pemindahan barang dari kapal A ke kapal B.

Kapal melaju dan membawa barang-barang yang diasuransikan. Tiba di suatu pulau, barang-barang dari kapal yang diasuransikan dipindahkan ke kapal lainnya. Lalu kapal melaju lagi. Sampai pada kedalaman tertentu yang tidak memungkinkan dilakukan penyelaman, kapal akan ditenggelamkan. Detik-detik saat kapal tenggelam pun akan direkam lewat video dan gambar. Lalu klaim diajukan. Gambar dan video dijadikan bukti bahwa kapal sudah tenggelam.

4. Persekongkolan Orang Asuransi

Banyak cara dilakukan para penjahat asuransi untuk mendapatkan miliaran rupiah dari klaim asuransi. Memalsukan identitas pada polis, memanipulasi kematian, menenggelamkan kapal, semua itu dilakukan untuk mendapatkan uang segar dari klaim yang angkanya tidak sedikit.

Loss Adjuster

Loss hanya menilai besaran klaim. Ia tidak menentukan adanya fraud atau bukan dan bergerak dengan asumsi bahwa klaim tersebut muncul karena murni risiko. Seorang loss adjuster bekerja berdasarkan data yang ada, tanpa melakukan verifikasi mendalam untuk mencari modus dibalik itu?

Kendati demikian, loss adjuster juga sering menemukan besaran klaim yang jauh di bawah nilai klaim yang diajukan tertanggung kepada perusahaan asuransi. Seorang loss adjuster dari PT Radita Hutama yang berafiliasi dengan Charles Taylor Adjusting Fikri Ramadhan Lubis menyatakan pihaknya sering menilai kerugian yang besarnya jauh di bawah nilai klaim yang diajukan. Dia menjelaskan bahwa dirinya bekerja berdasarkan polis yang ada dan membandingkannya dengan apa yang terjadi di lapangan.

Kasus Kejahatan Asuransi Jiwa

Pada asuransi jiwa kasus manipulasi juga kerap terjadi. Menurut Warsito, dari 15 kasus yang ditangani tahun lalu, sebanyak 12 kasus merupakan kasus asurani jiwa.

Pernah satu kali, seorang pemilik perusahaan penyewaan komputer mengasuransikan seorang pengangguran. Dia difigurkan sebagai seorang direktur. Kemudian, si direktur gadungan itu dibawa ke rumah sakit, dua jarinya putus terpotong pisau. Nilai klaim dari putusnya dua jari itu senilai Rp 600 juta. Atas permintaan perusahaan asuransi. Penyelidikan kasus ini pun dilakukan.

TIm investigasi melakukan reka ulang dengan menggunakan sarung tangan sekali pakai. Investigator melakukan uji coba sebanyak 55 kali. Hasilnya ditemukan bahwa dengan deskripsi kejadian yang diceritakan, jumlah jari yang terpotong harusnya tiga, bukan dua. Membuktikan bahwa jari si direktur gadungan sengaja dipotong. Klaim pun batal dibayarkan.

Tak Bisa Dijerat Pidana

Kejahatan asuransi ternyata tak membuat pelakunya serta merta bisa diperkarakan. Mereka yang telah terbukti melakukan rekayasa klaim asuransi tidak otomatis akan mendekam di penjara. Para pelaku rekayasa klaim masih berkeliaran dan kerap melakukan hal yang sama berulang-ulang.

Begitulah kiranya dapat sebagai ulasan tentang maraknya kasus kejahatan klaim asuransi akhir-akhir ini. Silahkan jika ada komentar lebih lanjut.

sumber: Modus Manipulasi Klaim