Tag Archives: asuransi sakit kritis allianz termurah

Bertemu Teman Lama di RS Lawang Medica

Pukul 9.00 kurang lebih aku sampai di Rumah Sakit Lawang Medica. Disana tujuanku ingin berbagi pengalaman dan informasi tetang Asuransi yang dimiliki Allianz, partner kerjaku sebagai konsultan asuransi.

Aku ditemui satpam dan diarahkan menuju Bugenville Room 3. Sempat terbersit dalam hati, ada apa kok harus ke ruang Bugenville, kan itu ruang pasien. Namun, terjawab sudah bahwa ternyata temanku yang merupakan kepala bagian humas di sana sedang perawatan sakit.

“Sakit apa, Di” tanyaku. (nama disini bukan nama sebenarnya).

“Hai, Nat, aku kata dokter kena gejala Jantung Koroner.”

Aku mendengar hal itu terkejut. Oh Jantung Koroner. Penyakit yang merupakan pembunuh kelas wahid di dunia. Aku langsung teringat, Jantung Koroner salah satu sakit kritis yang sering di klaim di Allianz jika mengambil rider/manfaat CI+ atau Ci 100.

Kesempatan itu tak kusia-siakan. Aku mulai menjelaskan tujuanku bertemu sahabatku ini dan sedikit kutambahi bahwa aku sekarang berpartner dengan perusahaan asuransi terbesar di dunia yakni Allianz yang memiliki produk sangat bagus terutama asuransi yang memberikan uang cash pada nasabahnya jika nasabah terdiagnosa salah satu sakit kritis.

Program ini masuk pada program Allisya Protection Plus atau Tapro dari Allianz menyediakan produk rider yang sangat penting untuk dimiliki, yaitu Critical Illness. Rider ini menanggung 49 jenis penyakit kritis. Tersedia dalam dua versi, yaitu CI+ (Critical Illness Plus, klaim tidak mengurangi UP dasar, berlaku sampai usia 70 tahun) dan CI (Critical Illness, klaim mengurangi UP dasar, berlaku sampai usia 85 tahun). (Selengkapnya tentang rider CI dan CI+, klik di sini).

Berikut adalah keunggulan-keunggulan produk ini. Semoga bermanfaat untuk anda yang tengah memilih produk asuransi penyakit kritis, karena nama produk sama belum tentu ketentuannya sama.

1.       Tanpa syarat survival period (masa bertahan hidup)

Survival period atau masa bertahan hidup adalah jangka waktu yang disyaratkan untuk tetap hidup ketika seseorang terdiagnosa sakit kritis. Klaim penyakit kritis baru dapat diajukan jika survival period telah terlewati. Ada yang mensyaratkan harus bertahan hidup selama 14 hari, ada yang 15 hari, ada yang 30 hari. Jika yang bersangkutan meninggal dunia dalam masa survival period, klaim penyakit kritisnya tidak bisa dicairkan. Tapi itu di tempat lain.

Di Allianz, tidak ada syarat survival period. Sebagai contoh, jika seseorang mengalami serangan jantung lalu meninggal, maka ahli warisnya memperoleh dua manfaat: UP penyakit kritis dan UP meninggal dunia. Dengan catatan, sebelum meninggal dunia sempat menjalani diagnosa untuk mendapatkan bukti medis serangan jantung.

2.       Klaim dapat diajukan begitu terdiagnosa memenuhi syarat kondisi kritis, tanpa harus menjalani pengobatan/operasi terlebih dahulu

Beberapa penyakit kritis dapat ditunda jadwal operasinya. Nah, sebelum operasi dilakukan, klaim dapat diajukan asalkan kelengkapan syarat-syaratnya terpenuhi.

3.       Menanggung kondisi cacat tetap total

Di antara daftar 49 penyakit kritis dari Allianz, ada tiga yang masuk kategori cacat tetap total, yaitu: 1) kebutaan; 2) kelumpuhan; 3) hilangnya kemandirian hidup. Apa pun nama penyakitnya, asalkan memenuhi tiga kondisi ini, maka klaim penyakit kritis dapat diajukan.

4.       Menanggung kondisi kritis yang disebabkan kecelakaan

Proteksi penyakit kritis dari Allianz tidak hanya bicara tentang kondisi kritis yang disebabkan oleh penyakit, tapi juga kondisi kritis yang disebabkan oleh kecelakaan. Di antara 49 penyakit kritis, setidaknya ada 10 yang dapat diakibatkan oleh kecelakaan, yaitu: 1) kebutaan; 2) kelumpuhan; 3) hilangnya kemandirian hidup; 4) Tuli; 5) Bisu; 6) Trauma kepala serius; 7) Koma; 8) Terminal illness; 9) Luka bakar; dan 10) Terputusnya akar-akar syaraf plexus brachialis. Selain itu, rusaknya organ-organ tubuh penting (seperti ginjal dan tulang belakang) juga dapat disebabkan oleh kecelakaan.

5.       Menanggung terminal illness

Di antara daftar 49 penyakit kritis dari Allianz, salah satunya adalah Terminal Illness. Apa pun nama penyakitnya, asalkan dokter telah mendiagnosa umur yang bersangkutan tidak akan melebihi 12 bulan, maka klaim penyakit kritis dapat diajukan.

6.       Menanggung transplantasi organ tubuh penting

Kinerja organ-organ tubuh penting menjadi perhatian utama dalam rider CI+ Allianz. Organ tubuh seperti jantung, ginjal, pankreas, liver, paru-paru, dan sumsum tulang merupakan penyangga kehidupan manusia. Memiliki proteksi yang dapat digunakan untuk membiayai penggantian organ-organ tersebut akan memberikan rasa aman yang diperlukan oleh setiap orang.

7.       Premi dan Biaya Asuransinya Murah

Di atas segala kelebihannya, harga adalah faktor yang sangat penting. Rider CI+ dari Allianz sangat murah, dan apalagi rider CI lebih-lebih lagi sangat murah. Mulai dengan premi 300 ribu per bulan, seorang pria dan wanita usia 30-an tahun dapat memiliki proteksi penyakit kritis sebesar 300 juta + proteksi jiwa 300 juta. Dan jika ingin terproteksi sebesar 1 miliar (UP jiwa 1 miliar + penyakit kritis 1 miliar), preminya 1 juta saja per bulan. Biaya asuransinya pun relatif lebih murah daripada produk sejenis di asuransi lain. Silakan dicek sendiri.

Dari berbagai keunggulan di atas, jelas bahwa rider Critical Illness dari Allianz adalah produk yang serba meliputi, karena menanggung hampir semua kondisi terburuk yang mungkin dialami manusia. Dia beririsan dengan rider ADDB (Accident Death and Disability Benefit) dan TPD (Total Permanent Disability) pada kondisi cacat total. Jadi, cukup dengan memiliki proteksi jiwa ditambah rider Critical Illness, maka proteksi dasar kita sudah tercukupi. Namun lebih baik lagi jika ditambah ADDB dan TPD, karena meski beririsan, ada juga perbedaannya dan ketiga produk ini tidak saling mengurangi.

Semoga lekas sembuh ya, sahabatku!

Info lebih lanjut hubungi:

Natanael Agen Asuransi Allianz tinggal di Surabaya-Sidoarjo-Malang

HP/WA: 08113436830

Advertisements

Apakah Penyakit Jantung, Kanker, Stroke dan Gagal Ginjal adalah Penyakit Keturunan?

 

Jantung:  Apakah penyakit jantung adalah penyakit keturunan?

Penyakit jantung koroner terjadi karena adanya penyumbatan pembuluh darah di jantung koroner. Jika pasokan darah ke jantung terhenti akibat tersumbatnya pembuluh darah koroner, maka dapat mengakibatkan serangan jantung, dan kematian.

Faktor-faktor utama yang meningkatkan risiko penyakit jantung koroner adalah merokok, tekanan darah tinggi, kadar kolestrol tinggi dalam darah, kurangnya berolahraga, dan asupan kemak jenuh serta lemak trans dari makanan.

Meski demikian, riwayat keluarga yang terkena penyakit jantung koroner juga dapat menjadi faktor risiko yang memungkinkan kita juga terkena serangan jantung. Dari keluarga, kita bisa mewarisi gen pendukung penyakit jantung, misalnya produksi kolestrol dalam tubuh yang sudah tinggi atau kita mewarisi gaya hidup yang kurang sehat dari keluarga.

Kita perlu waspada jika ayah kita di bawah usia 55 tahun dan ibu kita di bawah 65 tahun terkena serangan jantung, karena itu berarti kita berpeluang besar mengalami hal yang sama. Menurut American Journal of Preventive Medicine, peluang yang kita peroleh sekitar 1,5 sampai 2 kali lebih besar dibandingkan teman kita yang tidak memiliki riwayat keluarga penyakit jantung.

Meski ada benarnya bahwa penyakit jantung koroner itu penyakit turunan, namun kita bisa mengurangi risiko terkena penyakit jantung dengan menerapkan gaya hidup sehat sedini mungkin. (Nutrifood Research Center dalam “Buka Fakta 101 Mitos Kesehatan”. Penerbit: Gramedia Pustaka Utama)

sumber

 

Kanker:  Apakah kanker adalah penyakit keturunan?

Menurut dr Zubairi Djoerban, spesialis penyakit dalam dan guru besar FKUI, kanker payudara seperti juga kanker yang lain, bukan penyakit yang menular ataupun penyakit keturunan. Kendati begitu, sekitar tujuh persen, jadi hanya sebagian kecil kanker payudara, memang diturunkan dalam keluarga.

kata Zubairi, kanker payudara bisa dicegah. Kecuali bila ada kakak atau adik kandung (first degree relative) yang terkena kanker payudara juga, maka risiko terkena penyakit yang sama menjadi meningkat sekali, artinya sekitar 80 persen kemungkinan mengalami kanker payudara.

Bila dua anggota keluarga terdekat terkena kanker payudara, Zubairi menyarankan agar seorang wanita juga memeriksakan darahnya, apakah ada mutasi gen BRCA-1 dan BRCA-2. Mutasi genetik tersebut menandakan kemungkinan terkena kanker payudara di kemudian hari menjadi sekitar 80 persen. Pemeriksaan mutasi genetik BRCA-1 dan BRCA-2 saat ini sudah bisa dikerjakan di RS Kanker Dharmais.  (sumber)

Dari doktersehat.com, Para peneliti menyimpulkan bahwa seseorang berisiko terkena kanker apabila orangtuanya menderita kanker di usia muda maupun sudah usia lanjut.

Berdasarkan penelitian yang melibatkan 8 juta orang beserta orangtuanya menunjukkan beberapa jenis kanker yang dapat diturunkan orangtua kepada anaknya antara lain, kanker kulit sebanyak 3,5%, kanker paru-paru sebanyak 5%, kanker payudara sebanyak 8,8%, kanker prostat sebanyak 30,1%, kanker non-Hodgkin lymphoma sebanyak 1,6%, kanker kulit melanoma sebanyak 4,6%, kanker kandung kemih sebanyak 2,8%, dan kanker kolon sebanyak 6,4%.

Para peneliti juga menemukan bahwa sekitar 35 – 81 persen kanker yang diderita orangtua terjadi pada usia 69 tahun. Jenis kankernya antara lain kanker prostat sebanyak 75%, kanker paru-paru sebanyak 59%, kanker kulit sebanyak 81%, kanker kulit melanoma sebanyak 35%, kanker kolon sebanyak 59%, kanker kandung kemih sebanyak 62%, kanker payudara sebanyak 41%, dan kanker non-Hodgkin lymphoma sebanyak 54%.

Menurut para peneliti risiko kanker kemungkinan besar disebabkan oleh faktor keturunan atau genetik. Belum ada faktor non genetik yang dapat meningkatkan resiko kanker pada anak ketika orangtua diagnosis terkena kanker.

 

Stroke:  Apakah stroke adalah penyakit keturunan?

Stroke (penyakit serebrovaskuler) adalah kematian jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. Stroke bisa berupa iskemik (sumbatan) maupun perdarahan (hemoragik).

Pada stroke iskemik, aliran darah ke otak terhenti karena aterosklerosis atau bekuan darah yang telah menyumbat suatu pembuluh darah. Pada stroke hemoragik, pembuluh darah pecah sehingga menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan merusaknya. Hampir 70 persen kasus stroke hemorrhagik terjadi pada penderita hipertensi.

Orang yang berisiko tinggi mendapat serangan stroke antara lain :

  • Penderita tekanan darah tinggi, dimana tekanan darah lebih dari 140/90 mmHg Penderita kolesterol tinggi
  • Penderita gula darah (diabetes mellitus)
  • Perokok
  • Penderita atrial fibrilation
  • Obesitas
  • Tidak pernah berolah raga
  • Terdapat riwayat stroke pada keluarga
  • Pernah mengalami serangan stroke sebelumnya

sumber

Dari yastroki.co.id,  Para ahli kesehatan meyakini, ada hubungan antara risiko stroke dengan faktor keturunan, walaupun tidak secara langsung. Pada keluarga yang banyak anggotanya menderita stroke, kewaspadaan terhadap faktor-faktor yang dapat menyebabkan stroke harus lebih ditingkatkan.

Dari kompasiana.com,  Menurut medis, stroke memang ada yang disebabkan karena keturunan, dimana ketika salah satu orang tua atau bagian keluarga terkena stroke maka dimungkinkan mengalami penyakit yang sama.

Gagal Ginjal:  Apakah gagal ginjal adalah penyakit keturunan?

Gagal ginjal berarti fungsi ginjal sudah sedemikian terganggunya sehingga diperlukan hemodialisa (HD) rutin atau transplantasi ginjal untuk menggantikan fungsi ginjal yang rusak.  Gagal ginjal tidak secara langsung diturunkan oleh keluarga, namun beberapa kondisi penyakit seperti Diabetes Mellitus (sakit gula), Hipertensi (darah tinggi) serta pola hidup Anda yang akan menentukan kondisi ginjal Anda kelak.

 

2.  POLA MAKAN DAN GAYA HIDUP

Jantung

Faktor-faktor utama yang meningkatkan risiko penyakit jantung koroner adalah merokok, tekanan darah tinggi, kadar kolestrol tinggi dalam darah, kurangnya berolahraga, dan asupan kemak jenuh serta lemak trans dari makanan.  (sumber)

Kanker

Menurut dr Zubairi Djoerban, spesialis penyakit dalam dan guru besar FKUI, hanya sebagian kecil kanker payudara, memang diturunkan dalam keluarga.  Namun, tidak berarti pula kita bisa santai-santai saja. Zubairi menyarankan agar kita tetap memperbaiki gaya hidup dan segera beralih ke gaya hidup sehat. Ada beberapa gaya hidup yang memudahkan munculnya kanker payudara, yaitu makanan tinggi lemak, merokok, dan konsumsi alkohol. Jadi batasilah konsumsi lemak seperti makanan berlemak, sop buntut, susu full-cream, es krim, sampai jeroan. Hindari pula rokok dan kebiasaan menenggak alkohol.  (sumber)

Bagi Anda yang memiliki keturunan terkena kanker dari orangtua, sebaiknya perhatikan pola hidup Anda, jangan sampai gaya hidup yang tidak sehat malah akan meningkatkan risiko Anda terkena kanker. (sumber)

Stroke

Banyaknya kasus stroke dalam keluarga Anda mungkin lebih disebabkan faktor pola makan, gaya hidup, dan watak yang hampir sama. Makanan bersantan asal tidak berlebihan sebetulnya tidak berbahaya.   Namun jika setiap hari mengonsumsi makanan berlemak, terutama lemak hewani dalam jumlah berlebihan, apalagi kurang makan sayur dan buah-buahan segar, tentu akan meningkatkan risiko stroke. Cepat marah, panik, dan stres, apalagi perokok, kurang olah raga, berat badan berlebih dan kurang tidur akan melipat gandakan kemungkinan Anda terkena stroke.  (sumber)

Menurut medis, stroke memang ada yang disebabkan karena keturunan, dimana ketika salah satu orang tua atau bagian keluarga terkena stroke maka dimungkinkan mengalami penyakit yang sama. Meskipun ada faktor lain yang melingkupinya salah satunya adalah faktor konsumsi yakni seseorang yang terkena stroke diawali oleh kebiasaan buruk ketika mengkonsumsi makanan, selalu makan makanan berminyak, berlemak jenuh tinggi dan kurangnya makanan sayur. Akibatnya terjadi penyumbatan pada pembuluh darah yang lambat laun terjadi melemahnya proses aliran darah dalam tubuh akibat penyumbatan tersebut yang berujung pada tekanan darah yang tinggi. Akibatnya organ pada otak mengalami disfungsi dan berujung kematian fungsi secara permanen.

Selain faktor makanan yang memicu percepatan gejala stroke, faktor pola hidup yang tidak sehat juga menjadi faktor penting timbulnya gejala stroke. Hal ini menunjukkan bahwa seseorang yang bukan keturunan keluarga yang memiliki penyakit stroke tapi karena pola hidup yang buruk mengakibatkan dirinya terkena penyakit yang berbahaya ini. (sumber)

Gagal Ginjal

Faktor penyebab terjadinya gagal ginjal:
  • Dehidrasi
  • Diabetes
  • Hipertendi
  • Ginjal Polistik
  • Glomerulonefritis
  • Refluks Nefropati
  • Konsumsi obat berlebihan
  • Serangan Jantung
  • Gangguan fungsi hati

Kebiasaan gaya hidup sehat menjadi salah satu hal penting untuk menjaga kesehatan ginjal.  Pola hidup sehat untuk mengendalikan penyebab gagal ginjal menjadi langkah paling penting untuk mencegah gagal ginjal.  (sumber)

3.  BIG IS BEAUTIFUL

Poin ini sebenarnya juga termasuk dalam poin ke2, yaitu gaya hidup dan pola makan.  Kegemukan bukanlah keturunan atau proses instan.  Yang sebenarnya diturunkan bukanlah “kegemukan”nya, melainkan pola makannya.  Bila dalam suatu keluarga, orangtuanya terbiasa dengan pola makan cepat saji, maka secara otomatis anaknya pun akan mengikuti pola makan tersebut.  Kegemukan terjadi akibat pola makan yang tidak sehat, yang terjadi secara terus-menerus selama bertahun-tahun.   Kegemukan harus diwaspadai karena merupakan sumber dari berbagai macam penyakit.

Ada yang berpendapat bahwa “tidak apa gemuk, yang penting sehat”.  Yang dimaksud sehat disini, mungkin adalah karena Anda masih bisa beraktifitas rutin ya?  Coba sesekali Anda cek kondisi “organ dalam” Anda.  Cari tau:  kadar lemak, kadar gula darah, kolesterol, asam urat, fungsi hati, fungsi ginjal, dll.  Bila hasil laboratorium banyak tercetak bintang merah, artinya Anda harus mengubah pola makan menjadi lebih sehat sekarang juga.  Karena bisa jadi, saat ini Anda masih sehat karena banyaknya tumpukan lemak yang menutup organ dalam Anda.  Sehingga, bila terjadi “sesuatu kesalahan kecil” pada organ dalam, maka sulit terdeteksi adanya sinyal dari tubuh Anda terhadap hal yang tidak beres.  Organ dalam Anda menjadi tidak responsif karena tertutup lemak.  Respon baru terasa setelah terjadi “kesalahan besar” yang membuat Anda baru diketahui sudah dalam kondisi parah.

 

4.  SAKIT KRITIS BISA JUGA TERJADI PADA USIA MUDA

Fakta bahwa ternyata saat ini penyakit kritis tidak hanya terjadi pada usia senja, melainkan juga bisa terjadi pada usia muda.  Dari gaya hidup serba instan dan tidak beraturan saat ini, akibat tuntutan produktifitas kerja yang tinggi.  Ditunjang dengan kemudahan mendapatkan makanan cepat saji dimana-mana dan pola makan yang kurang sehat, bisa menyebabkan terjadinya penyakit kritis.

Beberapa contoh kasus sakit kritis usia muda:

  • Penyakit jantung pada penyanyi muda Mike Mohede, 32 tahun (sumber)
  • Serangan jantung pada comica Dodit Mulyanto, 25 tahun (sumber)
  • Meningitis pada artis Olga Syahputra, 32 tahun (sumber)
  • Kanker Serviks pada artis Julia Perez, 35 tahun (sumber)
  • Kanker payudara pada penyanyi Andien, saat kelas 2 SMA (sumber)

dan masih banyak lagi yang bisa Anda search via google.

 

5.  Rasanya sudah terapkan pola hidup sehat, pola makan sehat berimbang, rajin olahraga, tidak merokok, kenapa harus punya asuransi sakit kritis?

Semua skenario hidup, kita tidak tau akan bagaimana.  Alhamdulillah, jika kita sudah menerapkan pola hidup sehat seperti itu.  Artinya kita berupaya untuk menghindari resiko buruk kesehatan.

Pertanyaannya:

  • Bagaimana dengan orang di sekitar kita? 
  • Apakah mereka sudah melakukan upaya sehat yang sama seperti kita, atau bahkan jauh lebih baik daripada kita?
  • Bagaimana jika kita tidak merokok, tapi orang-orang di sekitar kita merokok? 
  • Bagaimana jika kita misalnya sudah menjaga lingkungan agar bersih dan sehat, tapi tetangga kita masih juga tidak menutup genangan air bersih yang akibatkan nyamuk DB?
  • Bagaimana jika kita sudah menutup mulut saat bersin dan batuk, tapi orang disekitar kita tidak?

Sebaik-baik kita berusaha, pengaruh lingkungan bisa jadi merupakan penyebabnya.  Kita tidak pernah tau…

Berikut bukti beberapa nasabah dengan pola hidup sehat, ternyata belum menjamin kita bebas dari resikonya.  Lengkapnya klik DISINI.

Jadi, kapan harus punya asuransi sakit kritis?

Apabila saat ini Anda masih muda, masih sehat, dan belum butuh asuransi, tapi:

  1. Ada riwayat penyakit kritis yang dialami keluarga inti Anda
  2. Gaya hidup Anda serba instan dan tidak teratur
  3. Pola makan Anda sembangan
  4. Mengalami obesitas ataupun tidak

Maka, SEKARANG adalah saat yang TEPAT bagi Anda untuk membeli asuransi sakit kritis.

Membeli asuransi sakit kritis haruslah saat Anda belum membutuhkannya.  Karena perusahaan asuransi pasti akan menerima permohonan asuransi sakit kritis yang Anda ajukan.

Bila sakit kritis sudah terjadi, sudah pasti Anda sangat membutuhkan asuransi.  Hanya saja, perusahaan asuransi sudah pasti tidak akan menerima pengajuan Anda.

Saat ini, di Allianz Syariah, Anda bisa mendapatkan pertanggungan sakit kritis sebesar 1 Miliar hanya dengan premi 500 ribu perbulan (pria 30 tahun) atau 550 ribu perbulan (wanita 30 tahun).  Anda boleh keliling dulu untuk minta ilustrasi dari perusahaan asuransi lain.  Terakhir, langsung kontak saya untuk mendapatkan ilustrasi sebagai pembanding terakhirnya.  Saya jamin, Allianz Syariah memberikan premi yang lebih murah untuk mendapatkan UP sakit kritis 1 Miliar.

Buktikan ilustrasinya, hubungi: Natanael Agen Allianz Berlisensi. HP/WA 08113436830

 

Artikel disadur dari : kapan-harus-punya-asuransi-sakit-kritis/

Mengapa Sakit Kritis Bisa Menimpa Orang Muda?

Berikut ini saya akan bagikan pengalaman seorang dokter muda bernama dr. Pandu Ranggabirawa. Kesehariannya bertugas di Rumah Sakit Siloam Kebon Jeruk, Jakarta Barat, beliau sekaligus adalah agen asuransi Allianz.

Dalam kesempatan malam itu, Dokter Pandu memberikan informasi lengkap tentang penyakit-penyakit kritis yang sebabnya terkadang tidak diketahui orang, dan gejalanya juga terkadang terlewatkan oleh orang.

Pasien tua dan muda selalu ada, bahkan Dokter Pandu berkata pasien termuda yang pernah dia temui adalah anak berusia 17 tahun, meninggal karena serangan jantung. Stroke pada orang berusia 28 tahun.

Mengapa semua bisa terjadi? Mengapa penyakit kritis bisa menimpa ke orang yang berusia muda?

Banyak faktor, salah satunya adalah gaya hidup, yaitu makanan yang dikonsumsi, minuman, rokok, pola tidur, dan sebagainya.

Banyak orang berkata ada namanya stroke ringan dan berat. Salah!

Stroke tidak ada ringan maupun berat. Stroke pada dasarnya ada dua penyebab, penyumbatan di pembuluh darah otak, dan pecahnya pembuluh darah di dekat otak.

Cara penanganannya pun berbeda. Banyak broadcast mengatakan tusuk jari dengan jarum. Salah! Itu tidak mengatasi sama sekali. Cara terbaik adalah membawa pasien ke Rumah Sakit dengan segera dan ditangani oleh pihak yang lebih mengerti.

Penyumbatan di pembuluh darah otak dapat ditangani dengan obat pengencer darah, itupun harus dalam masa Golden Period, yaitu 4 jam sejak terjadinya stroke.

Harga satu botol obat pengencer darah adalah seharga satu motor vario, dan kita harus menyiapkan dana sebesar empat buah motor vario untuk dapat sembuh, itupun harus dilihat lagi kondisi selanjutnya.

Penanganan untuk pecahnya pembuluh darah di dekat otak itu sangat berbeda dengan penanganan untuk penyumbatan. Pecahnya pembuluh darah di otak harus dilakukan operasi, yaitu tengkorak kepala di bor dan di buka untuk di sedot cairan darahnya.

Penyebab kematian terbesar menurut data WHO adalah penyakit kritis, yaitu 67%.  Tapi ternyata data itu tidak sepenuhnya benar, data di Allianz, penyakit kritis menyebabkan lebih dari 95% kematian.

 

IMG-20160511-WA0000(1)

 

Sedikit bercerita, Dr. Pandu mengisahkan bagaimana dia bisa terjun ke dunia asuransi, yang tadinya dia sama sekali tidak menghiraukan.

Sahabat beliau menelpon dan dengan panik meminta tolong untuk menjemput ibunya dengan ambulans.  Dengan sigap Dr. Pandu mengirimkan ambulans dan menjemput, lalu berbincang dengan sahabatnya tersebut.

Gejala stroke yang diderita ibu sahabatnya itu oleh dokter syaraf mengharuskan pasien di rawat di kamar ICU dan perhitungan biaya adalah 10 Juta per hari, dengan minimal perawatan 30 hari, belum termasuk biaya obat-obatan 70 Juta, jadi total biaya yang harus disiapkan adalah 370 Juta.

Dokter syaraf berkata, kalau kamu tidak punya uang 370 Juta sebaiknya kamu jangan masukkan ke Rumah Sakit, karena percuma, daripada setengah jalan dan tidak sanggup bayar dan harus lewat kan sayang.

Sejak kejadian itu Dr. Pandu “klik” dengan yang namanya asuransi, dan segera menghubungi Ibu Marjana, seniornya di RS Siloam yang kini sudah full time di Allianz. Dengan premi 7,5jt per bulan, UP Sakit Kritis untuk orang tuanya adalah 1 M.

Sedikit kaget, Dokter Pandu berkata agak berat, namun Ibu Marjana menawarkan agar premi gratis, dan sejak saat itulah Dokter Pandu menjadi agen asuransi yang membantu mendistribusikan uang besar kepada orang-orang lewat TAPRO Allianz.

 

IMG-20160511-WA0001

 

Orang biasanya tidak percaya sebelum mengalami. Tapi bagi yang sudah mengalami, pasti tahu betapa mahalnya sakit itu, apalagi sakit kritis.  Dan ternyata banyak orang yang tidak sadar bahwa biaya non medical itu LEBIH BESAR daripada biaya medical.

Biaya tersembunyi penyakit kritis yang seringkali orang abaikan:

– Biaya akibat penghasilan yang hilang karena tidak mampu bekerja
– Biaya yang hilang akibat harus merawat orang yang dicintainya
– Biaya untuk membeli nutrisi khusus
– Biaya transportasi karena harus berobat ke luar negeri
– Biaya berobat alternatif yang tidak dicover oleh perusahaan
– Biaya pendidikan anak yang tidak bisa berhenti
– Biaya hidup seluruh anggota keluarga

Dan semua biaya-biaya itu, tidak bisa dibayar oleh BPJS maupun asuransi kesehatan dengan limit terbesar sekalipun baik dari perusahaan maupun asuransi.   Semua itu hanya dapat dibayar dengan uang tunai.

Dr. Pandu menghimbau agar kita yang masih sehat bisa sadar untuk punya proteksi sakit kritis, uang tunai besar agar kita terhindar dari bencana keuangan.

Terima kasih Dokter Pandu sudah berbagi dengan kami.

Ingin mendaftar polis Asuransi Sakit Kritis Allianz? disini form pendaftaran polis Allianz

atau hubungi: Natanael, Agen Allianz berlisensi HP/WA: 08113436830

sumber cerita: sakit-kritis-menurut-dokter-dan-pengalaman-seorang-survivor-kanker-payudara/

Jangan Pelit Sama Diri Sendiri

Berikut ini saya ulas artikel dari blog teman sesama agen Asuransi yang berjudul

Jangan Pelit Sama Diri Sendiri (Julia Perez). Di dalam isi tulisan tersebut diceritakan tentang isi ucapan almarhum Julia Perez yakni “Jangan pelit sama diri sendiri”. Dalam beberapa hari ini banyak tulisan yang berisi kedukaan terhadap meninggalnya Julia Perez. Hal ini bukan apa-apa, karena si Julia Perez sendiri salah satu nasabah Allianz yang tempo hari pernah mendapatkan clime sakit kritis.

Isi quote yang pernah disampaikan artis Julia Perez itu memang mewakili kondisi seseorang yang mengalami sakit kritis.  Ternyata memang benar dan fakta bahwa sakit kritis itu butuh biaya besar.  Akan berbeda maknanya, apabila seseorang yang mengalami sakit kritis itu:

  1. Tidak punya asuransi
  2. Punya asuransi seadanya
  3. Punya asuransi dengan santunan besar/maksimal.

Sebelum membahas lebih dalam, mari kita samakan dulu pemahaman bahwa asuransi merupakan salah satu ikhtiar dalam upaya merencanakan keuangan keluarga.  Jadi asuransi adalah salah satu pos “pengeluaran” keuangan keluarga yang bertujuan melindungi penghasilan dari resiko hidup yang dampak keuangannya tidak dapat kita tanggung.

TIDAK PUNYA ASURANSI

Bila belum memiliki pos pengeluaran keuangan keluarga untuk berasuransi, mungkin kita menyetor dana di tabungan di bank.  Dengan harapan, dana akan berkembang dan bila resiko hidup terjadi maka dananya tersedia di bank.

Ralat 1:  jika tujuan kita adalah mengembangkan dana di bank, jangan simpan di tabungan.  Silahkan sisihkan dana kita di instrumen investasi.

Ralat 2:  ubah tujuan Anda menabung.  Tujuan menabung lebih tepatnya adalah untuk menyimpan dana likuid.  Dana yang Anda gunakan sehari-hari, cashflow rutin bulanan Anda saja.  JANGAN: gunakan dana di tabungan sebagai dana cadangan untuk menutup kebutuhan hidup bila terjadi resiko hidup yang dampak keuangannya tidak dapat kita tanggung.

Jika tidak punya asuransi, maka ketika terjadi sakit kritis, solusinya adalah:  kuras tabungan, ambil investasi, jual aset, pinjam teman/keluarga.

Masalah:  Bagaimana Jika:

  • tabungan kita masih sedikit?
  • investasi kita tidak cukup?
  • aset tidak langsung terjual dengan cepat sementara kondisi sakit kritisnya tidak bisa menunggu alias perlu tindakan segera?
  • merasa malu untuk pinjam uang pada keluarga dan bingung nanti bagaimana cara mengembalikan hutangnya karena jumlahnya yang begitu besar? (awas, hindari riba hutang!)

 

PUNYA ASURANSI SEADANYA

Sering suatu saat ketemu calon nasabah dengan penghasilan 50 juta perbulan, namun meminta proteksi asuransi dengan premi termurah di Allianz.  Padahal, Pakar Perencana Keuangan menyarankan bahwa sebaiknya ada alokasi dana untuk asuransi adalah minimal 10% dari gaji, atau sesuai kebutuhan.  Kenapa?  Orang dengan penghasilan 50 juta perbulan, tentunya memiliki gaya hidup yang berbeda dengan orang yang berpenghasilan 5 juta perbulan. Artinya: Gaya hidup yang lebih tinggi itu, tentu menuntut pengeluaran yang lebih tinggi juga.

Sebaiknya dalam memiliki proteksi asuransi, bila dananya memang ada, kita sewajarnya membeli proteksi yang Uang Pertanggungannya sesuai pengeluaran rutin bulanan dan cukup untuk memenuhi kebutuhan rutin bulanan kita.  Uang Pertanggungan diberikan oleh perusahaan asuransi dalam bentuk UANG TUNAI yang jumlahnya bisa sangat besar (contoh miliar-an).

Bila gaya hidup kita tinggi, artinya pengeluaran juga tinggi, tapi proteksi asuransi yang dimiliki hanya dengan santunan/UP seadanya, ini sangat beresiko. Karena jika kita terkena sakit kritis misalnya, stroke atau jantung, maka uang dari mana untuk membiayai sakit tersebut.

Kita masih harus nombok banyak untuk bisa menjalani proses pengobatan dan perawatan sakit kritisnya.

PUNYA ASURANSI DENGAN MANFAAT/SANTUNAN YANG MAKSIMAL

Kegunaan UP (Uang Pertanggungan) pada asuransi sakit kritis adalah:

1. Membiayai pengobatan penyakit kritis.
2. Membiayai perawatan setelah pengobatan penyakit kritis
3. Mengganti penghasilan yang hilang selama atau karena tidak bisa bekerja
4. Mencegah kehilangan aset dan jeratan utang.
5. Memelihara kepercayaan diri.

Bagaimana mengetahui Uang Pertanggungan yang sesuai dan cukup untuk kebutuhan rutin bulanan?  Setelah Anda mengetahui UP yang sesuai dan cukup, kita bisa diskusikan berapa besarnya premi yang  Anda bayarkan untuk mendapatkan UP senilai tersebut, sesuai dengan profil Anda.

Memiliki produk asuransi yang tepat, didampingi oleh agen yang tepat (memahami kebutuhan Anda dan memberikan solusi yang sesuai), dengan manfaat santunan yang maksimal, akan:

  • memantapkan kita dalam keseharian bekerja mencari nafkah demi keluarga.
  • menenangkan kita jika resiko sakit kritis terjadi.
  • keluarga kita juga tenang.

Jadi, apakah kita masih:

  • lebih mementingkan kesenangan dan gaya hidup berlebih?
  • merasa berat untuk menunda kesenangan agar bisa menyisihkan dana untuk berasuransi?
  • bahkan pelit sama diri sendiri?

 

Bijaklah dengan uang Anda.  Mari berasuransi.

Konsultasi GRATIS, kontak saya: Natanael HP 08113436830

 

Sumber: jangan-pelit-sama-diri-sendiri-julia-perez/