Tag Archives: smartmed premier allianz

Asuransi Kesehatan Terlengkap dari Allianz

produk asuransi kesehatan terlengkap dari Allianz, yaitu untuk melengkapi asuransi jiwa yang sudah ada yakni Smartmed Premier.

Q : Apa keunggulan dari produk SmartMed Premier ?
A : Banyak sekali Keunggulan dari Produk SmartMed Premier ini;
  1. Sebuah produk asuransi kesehatan komprehensif bagi individu & keluarga dengan cakupanseluruh dunia, memberikan manfaat Rawat Inap, Kemoterapi, Hemodialisis, Manfaat BiayaPemakaman, Evakuasi Medis Darurat & Repatriasi, fasilitas cashless di Singapura &Malaysia, HIV / AIDS, Rawat Jalan, Persalinan, Rawat Gigi, dan Bonus Apabila Tidak AdaKlaim  (sebagai pilihan yang bisa ditambah).
  2.  As Charge (sesuai dengan tagihan biaya dirumah sakit)* dan memiliki Limit Tahunan yang besar, yaitu 6 Miliar. * sesuai dengan ketentuan polis
  3. Sistem pembayaran dengan kartu (cashless) dalam jaringan penyedia di Indonesia,Singapura & Malaysia dan reimburse jika dilakukan diluar jaringan provider.
  4. Memiliki 10 pilhan Plan kamar mulai dari Rp 500.000/hari s/d Rp 6.000.000/hari.
  5. Peserta dapat memilih antara  Batasan Tahunan yang berbeda dan tingkat coshare (0%,10%, 20%) hanya untuk Rawat Inap & Manfaat Persalinan dan yang pertama kali ada padaproduk kesehatan individual.
Q : Apa yang dimaksud dengan layanan CoShare dan bagaimana penjelasannya ?A : Layanan CoShare adalah merupakan layanan yang diberikan kepada peserta SmartMed Premieruntuk memilih berapa pertanggungan yang akan dibebankan ke PT Allianz Life dan berapa yangdibebankan ke peserta itu sendiri (Khusus untuk benefit Rawat Jalan & Persalinan)3 pilihanlayanan CoShare yang bisa dipilih diawal kepesertaan ( 20%, 10% dan 0%)
Layanan CoShare bisa dipilih pada benefit Rawat Inap, tapi jika peserta menambahkan benefitoptional (Persalinan) pada polisnya maka secara otomatis semua benefit optional yangditambahakan tsb akan mengikuti layanan CoShare seperti benefit Rawat Inapnya.
       Untuk Benefit Rawat jalan & Gigi, akan diberlakukan secara Otomatis CoShare 20% dan tidak dapat memilih layanan CoShare lainya ( 10% dan 0%).
Q: Bagaimana perhitungan No Claim Bonus ?A:  Jika peserta selama 1 tahun kepesertaan tidak pernah melakukan klaim dan mau melanjutkankepesertaannya untuk 1 tahun ke depan, maka premi untuk perpanjangan kepesertaan tsb akanmendapat discount 20% dari premi yang seharusnya dibayar peserta.
Q :  Apa yang dimaksud dengan Jaringan Provider dan diluar jaringan Provider?A:  Jaringan Provider adalah Rumah sakit atau Klinik yang sudah melakukan kerjasama denganprovider produk SmartMed Premier ( Provider = AdMedika) yang terdapat di seluruh wilayahIndonesia, Malaysia & Singapore dan diluar jaringan Provider adalah Rumah Sakit / Klinik

diseluruh dunia yang belum bekerjasama dengan provider.

       Jadi Jika peserta menjalani Perawatan di jaringan Provider maka peserta bisa menggunakan kartu       SmartMed Premier sebagai alat pembayaran / Cashless (selama tidak melebihi dari plan kamar       yang dipilih dan sesuai dengan ketentuan klaim yang terdapat di dalam polis) dan peserta hanya       membayar Ekses Klaim yang terjadi ( jika ada ), Tapi jika Perawatan dilakukan diluar jaringan       provider, maka peserta harus membayar terlebih dahulu ke Rumah sakit / Klinik tsb  dan       kemudian kwitansi pembayaran serta dokumen2x yang diperlukan bisa di reimburse ke        PT Allianz Life dalam  waktu maksimal 30 hari setelah meninggalkan Rumah sakit / Klinik tsb.
Q : Apakah semua Klaim bisa Cashless di semua jaringan Provider baik di Indonesia maupun diluarnegri?A:  Cashless untuk klaim rawat Inap & Persalinan hanya bisa dilakukan di jaringan Provider (AdMedika) di Indonesia, Malaysia dan Singapore sedangkan untuk Cashless rawat jalan & Gigi hanya bisa di jaringan Provider Admedika di Indonesia.
Q :  Apakah semua polis bisa mendapatkan fasilitas Cashless?A:  Hanya polis dengan metode pembayaran premi 6 bulanan & tahunan saja yang bisa mendapatfasilitas Cashless.
Q : Bagaimana jika peserta di rawat dengan kelas kamar yang lebih tinggi dari plan yang saya pilih ?A:  Jika ternyata peserta tidak mendapatkan kamar yang sesuai dengan plan yang dipilih karenaketidak tersediaan di rumah sakit tsb, maka peserta boleh melakukan perawatan di ruangan yanglebih tinggi tapi 1 plan diatas plan yang di miliki dan maksimal 2 hari.  
Tapi jika peserta secarasengaja memilih kamar yang lebih tinggi dari plan yang di miliki maka akan diberlakukan innerlimit sesuai dengan table manfaat SmartMed Premier.        
Q : Bagaimana jika peserta dirawatnya di Amerika serikat?A:  Jika peserta melakukan perawatan di Amerika Serikat maka akan diberlakukan Inner Limit.
Q :  Bagaimana perhitungan biaya Klaim Hemodialisa, Kemotrapi ?A:  Klaim akan dibayarkan dengan Biaya yang ditagihkan dan maksimal sesuai dengan yang tertera ditable manfaat SmartMed Premier.
Q: Peserta sudah memiliki MaxiViolet, apakah masih Boleh membeli SmartMed Premier?A:  Boleh tapi akan diberlakukan Koordinasi manfaat. (Coordination of Benefit)
Q: Bagaimana dengan Koordinasi manfaatnya, Contoh : jika peserta sudah membeli MaxiViolet planRp 500.000 , lalu membeli lagi SmartMed Premier Plan Rp 1.000.000, kemudian peserta dirawatdi Rumah Sakit jaringan Provider Admedika dengan kamar Rp 1.300.000 / hari, apakah selisihnyabisa dicover oleh produk MaxiViolet ?A :  Jika peserta Klaim dengan menggunakan Cashless maka peserta diharuskan membayar EksesKlaimnya terlebih dahulu, setelah itu Ekses Klaimnya bisa di reimburse ke Allianz Life denganmelampirkan medical record Rumah Sakit dan kwitansi biaya perawatan yang dibayarkan.
Q: Peserta sudah memiliki polis MaxiViolet sejak 3 tahun lalu, dan menutup polis MaxiVioletnya diikuti dengan membeli polis SmartMed Premier dengan Plan yang sama (Mengganti Produk),apakah masa tunggunya berlaku sejak awal lagi (untuk penyakit Khusus dan masa tunggu) ? A :  jika jumlah Plannya sama maka tidak ada masa tunggu lagi untuk SmartMed Premiernya, tapi jikaternyata Plan SmartMed Premiernya lebih besar dari MaxiVioletnya maka selisihnya akandikenakan masa tunggu lagi. Perubahan MaxiViolet ke SmartMed Premier hanya dapat dilakukanpada saat ulang tahun polis / perpanjangan MaxiViolet.
Q:  Apakah diperbolehkan Membeli polis SmartMed Premier hanya untuk anak tanpa mengikutkanOrang Tua ?
A :  Tidak bisa, kecuali jika anak tsb berusia diatas 18 tahun
Q:  Bagaimana keputusan underwriting untuk produk ini, apakah hanya diterima atau ditolak saja,atau ada keputusan diterima dengan pengecualian ?A :  Keputusan Underwriting produk ini bisa salah satu dari 5 keputusan berikut ini :       Diterima, Diterima dengan Extra Premi, Diterima dengan Pengecualian, Diterima dengan Extra       Premi & Pengecualian, dan Ditolak
Q:  Apakah polisnya dapat diperpanjang secara otomatis?A :  Tidak otomatis, tetapi 30 hari sebelum polis berakhir akan dikirim surat pemberitahuan, bisa berupa renewal notice atau surat pemberitahuan bahwa polisnya tidak dapat diperpanjang, untuk yang dikirim rennewal notice, jika ada konfirmasi & pembayaran, maka polis akan diperpanjang (prosedur renewal), jika peserta sudah pernah melakukan Klaim tidak akan langsung di stop / tidak boleh perpanjang pada saat renewal, tapi akan ada re Underwriting untuk melihat apakah Klaimnya wajar atau tidak dan ada pertimbangannya dari riwayat Klaim tsb.
Q: Bagaimana dengan Koordinasi manfaatnya, Contoh : jika peserta sudah membeli MaxiViolet planRp 500.000 , lalu membeli lagi SmartMed Premier Plan Rp 1.000.000,kemudian peserta dirawatdi Rumah Sakit jaringan Provider Admedika dengan kamar Rp 1.300.000 / hari, apakah selisihnyabisa dicover oleh produk MaxiViolet ?A :  Jika peserta Klaim dengan menggunakan Cashless maka peserta diharuskan membayar EksesKlaimnya terlebih dahulu, setelah itu Ekses Klaimnya bisa di reimburse ke Allianz Life denganmelampirkan medical record Rumah Sakit dan kwitansi biaya perawatan yang dibayarkan.
Q: Peserta sudah memiliki polis MaxiViolet sejak 3 tahun lalu, dan menutup polis MaxiVioletnya diikuti dengan membeli polis SmartMed Premier dengan Plan yang sama (Mengganti Produk),apakah masa tunggunya berlaku sejak awal lagi (untuk penyakit Khusus dan masa tunggu) ? 
A :  jika jumlah Plannya sama maka tidak ada masa tunggu lagi untuk SmartMed Premiernya, tapi jikaternyata Plan SmartMed Premiernya lebih besar dari MaxiVioletnya maka selisihnya akandikenakan masa tunggu lagi. Perubahan MaxiViolet ke SmartMed Premier hanya dapat dilakukanpada saat ulang tahun polis / perpanjangan MaxiViolet.

Q:  Apakah diperbolehkan Membeli polis SmartMed Premier hanya untuk anak tanpa mengikutkanOrang Tua ?
A :  Tidak bisa, kecuali jika anak tsb berusia diatas 18 tahun

Q:  Bagaimana keputusan underwriting untuk produk ini, apakah hanya diterima atau ditolak saja,atau ada keputusan diterima dengan pengecualian ?
A :  Keputusan Underwriting produk ini bisa salah satu dari 5 keputusan berikut ini :       Diterima, Diterima dengan Extra Premi, Diterima dengan Pengecualian, Diterima dengan Extra Premi & Pengecualian, dan Ditolak

Q:  Apakah polisnya dapat diperpanjang secara otomatis?A :  Tidak otomatis, tetapi 30 hari sebelum polis berakhir akan dikirim surat pemberitahuan, bisa berupa renewal notice atau surat pemberitahuan bahwa polisnya tidak dapat diperpanjang, untuk yang dikirim rennewal notice, jika ada konfirmasi & pembayaran,maka polis akan diperpanjang (prosedur renewal), jika peserta sudah pernah melakukan Klaim tidak akan langsung di stop / tidak boleh perpanjang pada saat renewal, tapi akan ada re Underwriting untuk melihat apakah Klaimnya wajar atau tidak dan ada       pertimbangannya dari riwayat Klaim tsb.

Q: Jika nantinya peserta sudah ikut produk ini dan sudah melakukan klaim penyakit apakah polisnyamasih boleh diperpanjang ?A :  jika peserta sudah pernah  melakukan Klaim tidak akan langsung di stop / tidak boleh perpanjang pada saat renewal, tapi akan ada proses re Underwriting dengan melihat riwayat klaimnya  dan keputusan apakah polis dapat dilanjutkan tergantung dari hasil proses re Underwriting saat proses renewal tersebut.
 
Q:  Dan apakah akan dikenakan extra loading ? bagaimana perhitungannya, naik 50% , 100% atauberapa % ?A: Tidak bisa diinformasikan karena tidak bisa dipastikan besarannya dan tergantung hasil     underwritingnya, tapi maksimal 200% atau diberlakukan pengecualian untuk kondisi tertentu, atau     tidak dapat dilanjutkan pertanggungannya.
Q:  Pengcoveran HIV / AIDS dalam produk SmartMed Premier seperti apa?A:   Jika Tertanggung terdiagnosa HIV / AIDS dengan atau tanpa melakukan rawat inap di rumah sakitmaka Allianz Life akan membayarkan manfaat secara lump sum sebesar Rp 10.000.000
Semoga membantu
Info pendaftaran
Natanael (Bisnis Eksekutif Allianz Star Network.
HP/WA 08113436830
Advertisements

Smartmed Premier Asuransi Kesehatan Limit Rp 6 Milyar Cover Sesuai Tagihan

icon_637x170_smartmed.pngSmartmed Premier

SmartMed Premier adalah asuransi kesehatan yang dapat digunakan secara perorangan dan keluarga.

SmartMed Premier menjangkau berbagai wilayah di seluruh dunia dan memberikan perlindungan secara komprehensif saat Anda atau keluarga sakit.

SmartMed Premier menyediakan Manfaat Dasar Rawat Inap dan Manfaat Tambahan seperti Persalinan, Rawat Jalan, dan Rawat Gigi serta memiliki Manfaat Spesial yaitu penggantian biaya Kemoterapi, Hemodialisis, HIV/AIDS, biaya pemakaman dan evakuasi darurat serta pemulangan jenazah.

Keunggulan

  • Fasilitas medis kelas VIP dengan kemudahan Cashless di rumah sakit jaringan Allianz di Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, dan lain-lain.
  • Total Manfaat dalam setahun hingga Rp 6 miliar per orang.
  • Penggantian biaya perawatan sesuai tagihan (as charge) jika perawatan sesuai Plan.
  • Bila memilih kamar lebih dari Plan atau memilih rumah sakit di Amerika Serikat, biaya perawatan akan dibayar sesuai Limit Dasar.
  • Menyediakan Manfaat Rawat Inap dan Manfaat Tambahan seperti Persalinan, Rawat Jalan, serta Rawat Gigi.
  • Menyediakan Manfaat Spesial yaitu Kemoterapi, Hemodialisis, Evakuasi Medis dan Pemulangan Darurat, HIV/AIDS, serta Biaya Pemakaman.
  • No Claim Bonus atau diskon bonus sebesar 20% yang diberikan saat perpanjangan polis bila tidak ada catatan klaim selama satu tahun polis. Diskon bonus dihitung dari premi polis tahun lalu dan berlaku untuk premi per Tertanggung.
  • Fasilitas eAZy Claim dan Reimbursement untuk penggantian biaya perawatan medis yang dilakukan di rumah sakit di luar Jaringan Allianz-Admedika.
  • Pilihan layanan co-share 20%, 10%, dan 0% sesuai perjanjian antara Tertanggung dengan Allianz.
  • Akses Allianz Medical Hotline 24 jam untuk kebutuhan informasi dan layanan medis, serta Jasa Layanan Bantuan Medis lnternasional.

Pilihan plan yang tersedia

SmartMed Premier memiliki 10 Plan yang bisa dipilih sesuai kebutuhan. Klik link di bawah ini untuk mengetahui pilihan Plan.

 

 

Ingin memiliki SmartMed Premier sebagai asuransi kesehatan Anda atau keluarga?

Hubungi: Natanael HP/WA 08113436830 Your Digital Agen

email: natanael.allianz@gmail.com

Tipe Pekerjaan Berikut dapat Meningkatkan Resiko Serangan Jantung

Ada beberapa tipe dan karakteristik pekerjaan yang sebenarnya mungkin dapat meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung. Berikut adalah penjabarannya seperti dikutip Health.com:

1. Terlalu lama duduk 
Orang yang sifat pekejaannya selalu menetap (minim aktivitas fisik) memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah jantung daripada mereka yang pekerjaannya lebih aktif, kata Dr Martha Grogan, seorang ahli jantung dari Mayo Clinic, Rochester, Minnesotta.

Grogan mengatakan, tidak diketahui secara pasti mengapa hal ini bisa terjadi. Tetapi menurutnya, terlalu berlama-lama duduk dapat menyebabkan penurunan sensitivitas insulin dan enzim yang biasanya memecah lemak. Sebagai antisipasinya, Anda bisa berdiri dan berjalan-jalan sekali-sekali di tengah kesibukan pekerajaan Anda.

2. TNI Polri  dan pemadam kebakaran

Penggabungan antara jenis pekerjaan yang cenderung tidak aktif dan memiliki tingkat stres tinggi – seperti melawan tindak kejahatan atau pemadam kebakaran – tidak bagus untuk kesehatan jantung. Sekitar 22 persen kematian pada polisi dan 45 persen pada petugas pemadam kebakaran kebanyak disebabkan karena penyakit jantung dibandingkan 15 persen jenis pekerjaan lainnya.

Bekerja berjam-jam, shift (jaga) malam, makan yang tidak sehat di tempat kerja, stres, paparan karbon monoksida atau polusi, serta faktor risiko lain, seperti hipertensi mungkin memainkan peran penting terhadap berkembangnya penyakit jantung. Jika Anda tidak dapat mengubah pekerjaan Anda, setidaknya Anda bisa melakukan perubahan dengan fokus pada hal-hal seperti makan sehat, olahraga, dan menurunkan tekanan darah – yang dapat Anda kendalikan.

3. Pengendara bus

Sopir bus lebih mungkin untuk mengalami hipertensi dibandingkan dengan pekerja lainnya, jelas Dr Peter L. Schnall, profesor kedokteran dari University of California, Irvine. Menurut Schnall, sopir bus berisiko mengalami tekanan dan stres saat melakukan pekerjaannya karena mereka membutuhkan kewaspadaan untuk menghindari kecelakaan dan menjaga penumpang tetap aman.

Namun, meskipun Anda tidak dapat mengontrol stres atau polusi, Anda dapat mengatasi faktor-faktor risiko lainnya. Sebuah riset menunjukkan, 56 persen dari para sopir bus di Taipei telah didiagnosa hipertensi jika dibandingkan dengan 31 persen jenis pekerjaan lainnya. Mereka juga memiliki kolesterol tinggi, berat badan, trigliserida, dan penyakit jantung.

4. Pekerja shift

Pergeseran jadwal atau berganti shift malam umum terjadi di kalangan tenaga kesehatan seperti dokter, perawat, dan lainnya. Orang-orang pada kelompok ini biasanya memiliki risiko lebih tinggi penyakit jantung dan diabetes tipe 2. Bekerja shiftsendiri dapat mengganggu irama sirkadian dan jam tidur seseorang yang memainkan peran penting dalam menjaga gula darah, tekanan darah, dan regulasi insulin. Tapi gaya hidup yang tidak sehat juga dapat menjadi faktor pemicu.

Pekerja shift malam tampaknya lebih mungkin untuk merokok, kata Dr Nieca Goldberg, direktur medis dari Joan H. Tisch Center for Women Health di NYU Langone Medical Center di New York City. Sementara itu durasi tidur yang pendek telah dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih besar.

5. Bartender

Banyak negara-negara bagian dan kota-kota di Amerika Serikat sudah memiliki undang-undang larangan merokok di restoran dan bar. Namun bartender yang bekerja di tempat-tempat yang tidak memiliki peraturan seperti itu memiliki risiko lebih besar untuk secara sengaja menghisap asap tembakau.

“Sudah jelas menunjukkan bahwa asap rokok secara signifikan meningkatkan risiko serangan jantung,” kata Dr Grogan.

6. Pekerja terowongan

Sebuah studi pada 1988 yang melibatkan lebih dari 5.000 pekerja terowongan di New York City menemukan bahwa orang yang pernah bekerja di terowongan transportasi memiliki peningkatan risiko kematian terkait jantung sebesar 35 persen ketimbang populasi umum.

“Ini intuitif. Para pekerja ini biasanya lebih berisiko terpapar tingkat yang lebih tinggi karbon monoksida dibandingkan dengan pekerja jembatan,” kata Dr Mauro Moscucci, kepala divisi kardiovaskular dari University of Miami Miller School of Medicine. Penelitian telah menunjukkan bahwa paparan polusi udara dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

7. Pekerja pabrik

Orang yang bekerja di pabrik atau pekerjaan yang sangat menuntut kuota namun tendah tingkat pengawasan atau kontrol dari pekerjaan, juga dianggap berada pada kelompok yang berisiko tinggi penyakit jantung. “Bekerja di luar kemampuan adalah sebuah stressor yang dapat mengarah ke penyakit jantung,” kata Dr Moscucci.

Sebuah penelitian dalam The Landmark Whitehall di mana melibatkan hampir 11.000 pegawai sipil Inggris menemukan bahwa pria dan wanita dengan kontrol pekerjaan rendah memiliki dua kali lipat mendapatkan penyakit jantung. Hal yang sama berlaku pula pada pekerja yang mendapat kontrol lebih besar.

8. Bekerja 11 jam lebih

Karyawan yang bekerja selama berjam-jam juga berisiko lebih tinggi. “Kami mengetahui ada hubungan antara beban kerja dan penyakit arteri koroner,” kata Dr Schnall.

Studi Whitehall juga menemukan adanya peningkatan kasus penyakit jantung koroner (67 persen) pada pegawai negeri Inggris yang bekerja 11 jam atau lebih dalam sehari dibandingkan dengan mereka yang hanya bekerja 7 sampai 8 jam. Jika Anda tidak dapat mengurangi jam kerja, Anda dapat fokus pada faktor-faktor risiko lain yang dapat Anda kontrol seperti makan banyak buah dan sayuran, cukup tidur, dan melakukan aktivitas fisik selama beberapa minggu.

9. Pekerjaan tanpa asuransi kesehatan

Sekitar 50 juta orang Amerika Serikat, atau 1 dari 6 orang, tidak diasuransikan pada tahun 2010. Kurangnya asuransi kesehatan telah dikaitkan dengan buruknya kondisi kesehatan pada umumnya dan kesehatan jantung pada khususnya. Riset pada 2007 dalam Journal of American Medical Association menemukan, ada perbaikan tingkat kesehatan pada orang dewasa yang mendapat asuransi setelah sebelumnya mereka tidak diasuransikan.

10. Kehilangan pekerjaan

Meskipun ini tidak terkait antara jenis pekerjaan dan risiko serangan jantung, tetapi kehilangan pekerjaan juga bisa membahayakan kesehatan jantung. Riset menunjukkan, pekerja berusia lebih tua yang kehilangan pekerjaan bukan karena kesalahan mereka sendiri (misalnya, kantor atau pabrik bangkrut dan bukan karena masalah kesehatan) memiliki risiko dua kali lipat menderita stroke.

Bahkan sebuah studi dari ilmuwan Harvard pada 2009 menemukan, orang yang kehilangan pekerjaan mereka lebih mungkin untuk mengembangkan masalah baru, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, dan penyakit jantung di kemudian hari.

sumber: kompas.com.

Namun, jika seseorang sudah mendapaftar dan memiliki polis asuransi kesehatan khususnya smartmed premier dan asuransi sakit kritis Allianz hal tersebut tidak perlu kawatir lagi.

Info lebih detail hubungi saya, Natanael, Konsultan Asuransi HP/WA 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

Bagian Tubuh yang Rawan dan Harus Dijaga

Ada banyak sekali kemungkinan Anda terkena benturan, misalnya saat terjatuh, kecelakaan, atau tertimpa sebuah benda. Pada beberapa titik rawan dalam tubuh yang sangat rentan terhadap benturan harus kita jaga jangan sampai terbentur atau dipukul.

Pukulan di tubuh yang harus dihindari karena bisa mematikan itu seperti dikutip dari Straightdope, Selasa (12/4/2011) oleh health.detik.com (04/12/2014) antara lain pukulan di dada, pukulan di leher, pukulan di kepala belakang. Dalam sekejap, benturan di bagian tersebut bisa memicu kerusakan pada sistem otak yang mengatur kesadaran yakni Reticular Activating System (RAS) sehingga korban langsung pingsan (health.detik.com/read/2011/04/12)

Akan tetapi, meskipun kita berhasil melindunginya bukan berarti kita dipastikan aman dari dampak kecelakaan. Akan lebih baik jika segera memeriksakan diri ke dokter segera setelah terjadinya kecelakaan.

Biaya rumah sakit mahal?

Biaya rumah sakit mahal jangan khawatir. Terutama bila kita adalah pemegang polis Smartmed Premier dari Allianz. Sebab asuransi akan menanggung biaya pengobatan sesuai tagihan, dan mencover sakit yang sudah pernah ada/luka yang ada.

 

Segera daftarkan diri Anda untuk menerima perlindungan maksimal dari asuransi kesehatan Allianz Indonesia. Dengan perlindungan asuransi kesehatan dari Allianz Indonesia, Anda dapat fokus pada penjagaan kesehatan dan proses pengobatan diri sendiri atau keluarga saat sedang sakit.

Pendaftaran hubungi:

Natanael Agen Allianz Indonesia

HP/WA: 08113436830

email: natanael.allianz@gmail.com

 

 

Mengenal Gejala dan Jenis Penyakit Paru-Paru Basah

gejala paru

(sumber: cantik.tempo.co/ 20/12/2016)

Terkena sakit paru-paru membuat kita tidak dapat melakukan aktifitas kerja seperti biasa. Bagi sistem pernapasan, paru-paru merupakan organ yang penting sehingga kita wajib menjaga agar organ tersebut berfungsi secara normal.  Penyebabnya misalnya, polusi udara, naiknya asam lambung, atau bau asap sampah dan beberapa hal lainnya.

waspadai-7-tanda-paru-paru-yang-bermasalah

(Sumber: merdeka.com/27/01/ 2014)

Jika penyakit paru-paru menyerang. kita harus cepat mengatasinya. Sayangnya banyak orang tidak mengenal, apakah yang menyerangnya itu penyakit paru-paru. Coba perhatikan beberapa gejala paru-paru bermasalah berikut ini

  • 1. Mengalami Napas Pendek

    Jika Anda mulai merasakan bahwa pernapasan Anda tidak bisa panjang alias pendek-pendek, hal ini bukan hanya sekadar faktor usia yang menua. Bisa jadi napas pendek-pendek tersebut adalah gejala dari sakit paru-paru seperti COPD atau yang juga dikenal dengan nama Chronic Obstructive Pulmonary Disease. Saat napas pendek-pendek terjadi, maka penderita biasanya akan mengurangi aktivitas dan memilih untuk banyak beristirahat.

    2. Pusing yang Dialami Setiap Pagi

    Paru-paru yang bermasalah salah satu gejalanya adalah mengalami sakit kepala yang terjadi khususnya setiap pagi tepat setelah bangun tidur. Hal ini bisa terjadi ketika pernapasan Anda tidak bisa dilakukan secara dalam-dalam saat sedang tidur. Gejala ini ada hubungannya dengan gejala yang pertama disebutkan, napas pendek-pendek.

    3. Kesulitan Tidur

    Sulit tidur juga bisa menjadi gejala paru-paru yang bermasalah, apalagi bila Anda terlalu sering menumpuk bantal dengan tujuan supaya dapat menambah kenyamanan untuk bernapas. Beberapa orang yang mengalami kesulitan tidur karena pernapasan terganggu pun akan memilih tidur di kursi supaya lebih baik. Ketika Anda memutuskan untuk tidur telentang dengan tidak memakai bantal dan dengan posisi lurus, maka hal ini akan membuat kinerja paru-paru menjadi lebih keras.

    4. Bibir dan Kuku Berwarna Biru

    Kondisi kuku dan bibir yang berwarna biru juga bisa menjadi tanda bahwa paru-paru Anda sedang tidak sehat. Saat paru-paru mengalami masalah, maka otomatis ini menjadikan peredaran oksigen ke seluruh tubuh menjadi kurang sempurna dan dapat memicu bagian tubuh tertentu berwarna biru, seperti kuku dan bibir. Ketika oksigen dapat dibawa oleh darah, warnanya jelas akan cerah merah, sementara darah yang kurang oksigen dapat menjadi kebiruan dan bahkan gelap. Warna kebiruan ini akan tampak di sekitar mata, gusi dan juga bibir pada orang yang kulitnya gelap.

    5. Dada Tong

    Mungkin Anda sudah pernah mendengar akan istilah barrel chest, yaitu saat paru-paru menjadi bengkak dan ini juga bisa disebut dengan dada tong. Postur tertentu kemudian terbentuk pada tubuh Anda dan hal ini akan segera dapat diketahui oleh dokter saat ia menyuruh Anda mengangkat kedua tangan sambil menarik napas. Gejala ini dapat memicu pembengkakan pada paru-paru dan diafragma akan terdorong ke bawah.

    Apabila benar gejala ini adalah gejala COPD, maka Anda perlu melihat dan mengecek apakah dinding dada membesar sedangkan otot dada, iga dan otot leher akan melemah. Itulah mengapa orang yang mengalami paru-paru bermasalah cenderung memilih atau kebiasaan berposisi duduk dengan postur menjorok ke depan. Atau kalau tidak, ia akan duduk dengan lutut di depan dada dalam keadaan ditekuk.

    6. Membengkaknya Bagian Kaki

    Tanda bahwa paru-paru Anda bermasalah bisa juga dengan pengalaman di mana pergelangan kaki membengkak. Karena jantung dan paru-paru saling berkaitan satu sama lain, maka gejala pembengkakan seperti ini bisa jadi menunjukkan bahwa Anda tengah mengidap penyakit jantung. Teorinya, oksigen tidak bisa didapat tubuh secara cukup saat paru-paru bermasalah dan ini menjadikan kemampuan jantung untuk memompa pun akan melemah sehingga cairan akan menumpuk di bagian kaki yang kita sebut dengan kondisi bengkak.

    7. Batuk-batuk

    Batuk jika terjadi dan dialami dalam frekuensi yang terlalu sering, maka Anda seharusnya patut mencurigai kondisi tubuh Anda. Penyebab batuk berdahak sesekali saja bisa jadi memang batuk biasa, namun ketika sudah terlalu sering dan bahkan seolah-olah batuk tersebut susah sembuh yang juga datang secara bertubi-tubi tiada jeda, paru-paru Anda jelas sedang bermasalah. Seringnya batuk dapat menjadi tanda bahwa saluran bronchial Anda mengalami peradangan di mana menjadikan sisi elastisnya menurun. (sumber: gejala-paru-paru-bermasalah)

    Setelah mengetahui gejala di atas, kita dapat segera mengambil tindakan cepat, sebelum kita terkena masalah paru-paru. Namun, bagi pemilik Asuransi Kesehatan SmartHealth Maxi Violet, kita tidak perlu khawatir dengan biaya pemeriksaan dan perawatannya. Asuransi kesehatan SmartHealth Maxi Violet akan menanggung biaya pengobatan selama penyakit tidak termasuk dalam kondisi Pre-Existing Condition atau penyakit yang telah ada sebelumnya dan perawatan dilakukan sesuai plan.

  • Namun jangan khawatir jika punya Asuransi Kesehatan Smartmed Premier yang maksimal, terutama menanggung penyakit Pre-Existing Condition atau penyakit/luka yang telah ada sebelumnya. Kelebihannya, pembayaran sesuai tagihan kwitansi rumah sakit.

Info untuk konsultasi gratis hubungi:

Natanael Konsultan Asuransi

HP/WA 08113436830

email. natanael.albertus@gmail.com

 

Bagaimana jika Saya Sudah Pernah Operasi untuk Penyakit …. Apakah Allianz Mencover?

Begitulah pertanyaan salah satu clien saya, suatu hari. Saya kemudian teringat produk Allianz yakni Smartmed Premier. Produk Smartmed Premier Allianz ini sangat luar biasa karena asuransi kesehatan ini bisa mencover sakit yang pernah dialami atau preexisting condition. Namun harus masa kepesertaan selama dua tahun.

Smartmed Premier menanggung biaya rumah sakit sesuai tagihan, dengan limit tahunan 6 miliar. Askes berkategori premium ini dapat digunakan di seluruh dunia, dengan fasilitas kartu cashless di Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, dan Kamboja.

Keunggulan

1. Pembayaran biaya rumah sakit sesuai tagihan (as charge).

2. Limit tahunan 6 miliar rupiah untuk semua plan.

3. Tidak ada batasan manfaat per penyakit.

4. Fasilitas cashless (gesek kartu) di rumah sakit jaringan AdMedika di Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, dan Kamboja.

5. Manfaat perawatan berlaku di seluruh dunia.

6. Dapat menyertakan anggota keluarga dalam satu polis, dengan diskon 5%.

7. Klaim mudah dengan akses ke layanan Allianz Medical Hotline 24 jam 365 hari setahun.

8. Penyakit yang sudah ada (pre-existing) ditanggung setelah 2 (dua) tahun.

9. Bila perawatan dilakukan di kamar yang lebih tinggi dari plan yang diambil, berlaku inner limit, bukan prorata atau proporsional.

 

Tabel Manfaat SmartMed Premier

Tabel Manfaat SmartMed Premier

Keterangan:

– Cara membaca tabel di atas: Jika menempati kamar sesuai plan, seluruh biaya selama rawat inap di rumah sakit ditanggung sesuai tagihan, dengan batas maksimum 6 miliar dalam setahun.

– Tapi jika menempati kamar di atas plan yang diambil, atau jika perawatan dilakukan di Amerika Serikat, maka diberlakukan limit dasar (inner limit) untuk tiap item manfaat.

Tabel Premi SmartMed Premier

Tabel Premi SmartMed Premier, Manfaat Rawat Inap (klik untuk memperbesar).

Keterangan:

– Premi belum termasuk administrasi dan meterai 36.000.

– Diskon 5% jika paket keluarga (menyertakan pasangan/anak) dalam satu polis.

Ketentuan Umum Smartmed Premier

Jenis produk Asuransi murni (tradisional), bukan unitlink.
Masa kontrak Satu tahun, dapat diperpanjang tiap tahun.
Mata uang Rupiah.
Manfaat dasar Rawat inap.
Manfaat tambahan (rider)
  1. Persalinan (Syarat belum hamil saat ambil Polis)
  2. Rawat jalan & gigi
Usia masuk tertanggung 15 hari sd 75 tahun (ulang tahun terdekat)Khusus rider Persalinan: 16 sd 45 tahun.
Usia maksimum proteksi 80 tahun (ulang tahun terdekat).Khusus rider Persalinan: 46 tahun.
Masa tunggu 30 hari dari tanggal polis disetujui untuk perawatan karena sakit.Untuk perawatan karena kecelakaan tidak ada masa tunggu.

Khusus melahirkan: 280 hari (9 bulan 10 hari).

Frekuensi pembayaran premi Bulanan, triwulanan, semesteran, dan tahunan(Rate lebih mahal untuk premi selain tahunan)
Cara pembayaran premi
  • Untuk cara bayar tahunan dapat menggunakan kartu kredit maupun transfer
  • Untuk cara bayar selain tahunan hanya bisa menggunakan kartu kredit
Fasilitas pelayanan klaim
  • Cashless (jaringan AdMedika di Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, Kamboja)
  • Reimburse (di luar jaringan AdMedika)
Ketentuan fasilitas cashless
  • Hanya berlaku untuk cara pembayaran premi semesteran dan tahunan.
  • Untuk rawat inap dan persalinan, berlaku di jaringan AdMedika di Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand, dan Kamboja.
  • Untuk rawat jalan dan gigi, hanya berlaku di jaringan AdMedika di Indonesia.
Pilihan plan Ada 10 pilihan plan.Plan A (Kamar 500rb per hari)

Plan B (Kamar 750rb per hari)

Plan C (Kamar 1jt per hari)

Plan D (Kamar 1,5jt per hari)

Plan E (Kamar 2jt per hari)

Plan F (Kamar 2,5jt per hari)

Plan G (Kamar 3jt per hari)

Plan H (Kamar 4jt per hari)

Plan I (Kamar 5jt per hari)

Plan J (Kamar 6jt per hari)

Pilihan co-share
  1. Rawat inap dan persalinan: 0%, 10%, 20%.
  2. Rawat jalan & gigi: 20%.

Co-share: Nasabah ikut menanggung biaya perawatan sebesar persentase (10% atau 20%), selebihnya ditanggung Allianz.

Co-share lebih besar, premi lebih murah.

Pilihan no claim bonus 0%, 20%.Tanpa no claim bonus, premi lebih murah.
Ketentuan polis keluarga
  • Keluarga inti, yaitu suami/istri dan anak-anak (maksimal usia 18 tahun, atau 23 tahun jika kuliah) maksimal 3 anak.
  • Untuk anak di atas 18/23 tahun, atau untuk orangtua, harus membuka polis sendiri.
  • Plan kamar yang diambil harus sama untuk semua tertanggung.
Ketentuan pembayaran klaim sesuai tagihan
  • Hanya berlaku untuk penggunaan kamar sesuai plan yang diambil.
  • Untuk penggunaan kamar di atas plan, berlaku inner limit.
  • Untuk perawatan di Amerika Serikat, berlaku inner limit.
  • Dalam keadaan darurat, jika tidak tersedia harga kamar sesuai plan, member dapat menggunakan kamar dengan harga satu level di atas plan maksimum selama dua hari. Setelah dua hari, member harus kembali ke kamar sesuai plan semula. Jika tidak, akan diberlakukan inner limit.
Penyakit khusus dan HIV/AIDS Berlaku setelah polis berjalan 12 bulan.
Kondisi pre-existing (penyakit yang sudah ada sebelumnya) Dikenakan masa tunggu 24 bulan (ditanggung setelah 24 bulan pertama).
Koordinasi manfaat (jika memiliki polis askes sejenis di perusahaan lain) Jika askes lain dipakai terlebih dahulu, Allianz hanya akan membayar kekurangannya (jika ada). Klaim secara reimburse dengan melampirkan dokumen klaim dari perusahaan lain tersebut.
Keputusan underwriting (penilaian risiko) Tergantung kondisi kesehatan tertanggung, keputusan underwriting ada 5 kemungkinan:

  1. Diterima standar
  2. Diterima dengan ekstrapremi
  3. Diterima dengan pengecualian
  4. Diterima dengan ekstrapremi dan pengecualian
  5. Ditolak
Garansi perpanjangan Tidak ada. Jika pernah klaim, akan dilakukan peninjauan ulang dan berlaku salah satu dari keputusan underwriting sesuai pilihan di atas.
Perubahan polis Perubahan polis meliputi penambahan atau pengurangan peserta, perubahan plan (naik atau turun), dan penambahan atau pengurangan rider.Perubahan polis hanya bisa dilakukan pada saat ulang tahun polis.
Berakhirnya polis
  1. Saat tertanggung mencapai usia 80 tahun
  2. Pembayaran premi terhenti
  3. Pembatalan oleh pemegang polis
  4. Tertanggung meninggal dunia

Mana yang terjadi lebih dulu.

 

Cara Pendaftaran Polis

Mengisi Surat Pengajuan Asuransi Kesehatan (SPAK) dengan melampirkan:

  1. Fotokopi KTP tertanggung dan pemegang polis
  2. Fotokopi Akta Lahir (jika ada tertanggung anak)
  3. Fotokopi Kartu Keluarga (jika menyertakan anggota keluarga) atau Buku Nikah (jika suami-istri)
  4. Bukti transfer premi
  5. Salinan resume medis (jika pernah dirawat) atau hasil medical check up (jika ada)

Pembuatan Proposal Ilustrasi

Untuk mendapatkan proposal ilustrasi produk ini, mohon mencantumkan data-data sebagai berikut:

  1. Nama
  2. Jenis kelamin
  3. Tanggal lahir
  4. Pekerjaan
  5. Merokok/tidak
  6. Data anggota keluarga (nama, jenis kelamin, tanggal lahir) jika ingin disertakan
  7. Plan yang diinginkan
  8. Email
  9. Alamat atau kota tempat tinggal

Data dikirim ke email natanael.allianz@gmail.com.

Untuk keterangan lebih lanjut, dapat membaca Ketentuan Asuransi Kesehatan Allianz dan Tanya Jawab (klik saja). Manajemen Allianz juga membuat kumpulan tanya jawab yang bisa dibuka di SINI.

Terima kasih.

Salam,

Natanael

Business Eksekutif Allianz

HP/WA 08113436830 | natanael.allianz@gmail.com

 

sumber: smartmed-premier-askes-sesuai-tagihan-dari-allianz-dengan-limit-tahunan-6-miliar/